Twitter secara permanen melarang Presiden Trump

Posted on

Laporan kawat

WASHINGTON – Twitter mengatakan mereka melarang Presiden Donald Trump dari platformnya, dengan alasan “risiko hasutan lebih lanjut untuk kekerasan.”

Raksasa media sosial tersebut mengatakan pada hari Jumat: “Setelah meninjau secara cermat Tweet terbaru dari akun @realDonaldTrump dan konteks di sekitarnya – khususnya bagaimana mereka diterima dan diinterpretasikan di dalam dan di luar Twitter – kami telah secara permanen menangguhkan akun tersebut karena risiko lebih lanjut. hasutan kekerasan. “

Trump dikunci dari akunnya di platform media sosial pilihannya selama 12 jam awal pekan ini setelah massa yang kejam yang setia kepadanya menyerbu Capitol AS untuk mencoba menghentikan Kongres dari menegaskan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden.

Trump memposting video di Twitter yang menyebut mereka orang-orang “sangat istimewa” dan mengatakan dia mencintai mereka. Lima orang tewas, termasuk seorang petugas Kepolisian Capitol.

Selain melarang akun presiden, perusahaan media sosial juga mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan secara permanen menangguhkan akun yang mendorong konten QAnon, melarang pendukung sayap kanan terkemuka dari teori konspirasi termasuk Michael Flynn dan Sidney Powell setelah penyerbuan Capitol AS pada hari Rabu oleh pendukung Trump. .

Flynn, mantan penasihat keamanan nasional untuk Trump, dan Powell, mantan pengacara kampanye Trump, telah menjadi sekutu dekat presiden dan mendorong upaya untuk meragukan kekalahannya dalam pemilihan presiden 2020.

Twitter juga menangguhkan Ron Watkins, administrator papan pesan pinggiran 8kun, yang secara efektif berfungsi sebagai pangkalan bagi gerakan konspirasi QAnon.

“Mengingat potensi baru untuk kekerasan seputar jenis perilaku ini dalam beberapa hari mendatang, kami akan secara permanen menangguhkan akun yang hanya didedikasikan untuk berbagi konten QAnon,” kata Twitter dalam sebuah pernyataan.

Pengikut QAnon mendukung serangkaian keyakinan yang dibuat-buat berdasarkan kiriman web anonim dari “Q”, yang mengklaim memiliki pengetahuan orang dalam tentang pemerintahan Trump.

Inti dari teori konspirasi tak berdasar yang dianut oleh QAnon adalah gagasan bahwa Trump diam-diam melawan komplotan rahasia pemangsa jenis kelamin anak yang mencakup Demokrat terkemuka, elit Hollywood, dan sekutu “negara bagian”.

QAnon telah diperkuat di Twitter, Facebook, Instagram dan YouTube, layanan streaming video Google Alphabet Inc. Penganutnya termasuk di antara mereka yang berpartisipasi dalam pengepungan Capitol yang menewaskan lima orang.

Associated Press dan Reuters berkontribusi pada laporan ini.

Gravatar Image

Author:

Keluaran Toto KL Hari Ini : totokl hari ini