Tembok Partai Republik Trump terkikis menjelang pemungutan suara pemakzulan

Oleh STEVE PEOPLES | Penulis Politik Nasional AP

Partai Republik hanya memberikan celaan kecil ketika Presiden Donald Trump mengatakan ada “orang yang sangat baik” di kedua sisi unjuk rasa supremasi kulit putih. Mereka tetap antre ketika Trump kedapatan menekan seorang pemimpin asing dan kemudian membela penanganannya terhadap pandemi mematikan.

Tetapi dengan kekuatan yang tiba-tiba, tembok dukungan Partai Republik yang memungkinkan Trump untuk mengatasi serangkaian krisis yang tampaknya tak berujung mulai terkikis.

Posisi Trump yang melemah di antara partainya sendiri akan menjadi fokus yang lebih tajam pada hari Rabu ketika DPR diperkirakan akan memakzulkan presiden karena menghasut kerusuhan di Capitol AS minggu lalu. Sejumlah pendukung Partai Republik telah mengatakan mereka akan bergabung dalam upaya itu, jumlah yang bisa bertambah saat pemungutan suara semakin dekat.

Pilihan yang dihadapi Partai Republik bukan hanya tentang nasib langsung Trump, yang hanya memiliki tujuh hari tersisa di kepresidenannya. Ini tentang apakah para pemimpin partai yang terpilih siap untuk pindah dari Trump, yang tetap populer dengan banyak pemilih GOP tetapi sekarang menjadi racun di sebagian besar Washington.

TERKAIT: Saksikan dengar pendapat pemakzulan DPR secara langsung

TERKAIT: Trump di ambang impeachment kedua yang bersejarah atas pengepungan Capitol

Bagaimana mereka melanjutkan dapat menentukan apakah partai tersebut tetap bertahan dalam pemilu mendatang atau terpecah dengan cara yang dapat membatasi relevansinya.

“Kami berada pada saat sekarang di mana kami melihat perpecahan, kehancuran, karena situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya – hasutan, kekerasan, kematian,” kata Steve Schmidt, ahli strategi Republik lama yang meninggalkan partai karena Trump .

Sifat menakjubkan dari pemberontakan mematikan – dan peran Trump dalam mendorongnya – telah mengguncang banyak anggota parlemen. Rep. Liz Cheney, Republikan No. 3 di DPR, memberi lampu hijau kepada kaum konservatif kelas atas untuk meninggalkan Trump dalam pernyataan pedas pada Selasa malam.

“Tidak pernah ada pengkhianatan yang lebih besar dari jabatan presiden Amerika Serikat dan sumpahnya kepada Konstitusi,” tuduhnya.

Lebih buruk lagi bagi Trump, The New York Times melaporkan bahwa Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell menganggap Trump melakukan pelanggaran yang tidak dapat dimaklumi dan senang Demokrat bergerak melawannya.

Mengutip orang-orang tak dikenal yang akrab dengan pemikiran Kentucky Republican yang berpengaruh, Times melaporkan McConnell percaya bergerak melawan Trump akan membantu GOP membentuk masa depan yang independen dari presiden yang memecah belah dan kacau.

Meski mencengangkan, perkembangan yang bergerak cepat tidak memastikan Trump akan diturunkan dari jabatannya sebelum pelantikan 20 Januari dari Demokrat Joe Biden. Waktu persidangan Senat tidak jelas dan dapat meluas ke kursi kepresidenan Biden.

Tetapi untuk pertama kalinya, ada tanda-tanda nyata bahwa faksi penting Partai Republik ingin membersihkan Trump dari partainya.

Tiga anggota Kabinet Trump telah mengundurkan diri sebagai protes. Mantan Jaksa Agung Bill Barr, yang meninggalkan Gedung Putih kurang dari sebulan lalu, menuduh mantan bosnya melakukan “pengkhianatan terhadap kantornya”.

Butuh waktu hampir seminggu bagi Wakil Presiden Mike Pence, yang hubungannya dengan Trump memburuk sejak dia dan keluarganya dipaksa bersembunyi selama pengepungan Capitol, untuk secara terbuka menyatakan bahwa dia tidak akan meminta Amandemen ke-25 Konstitusi untuk menyingkirkan Trump dari jabatannya. kantor.

Terlepas dari pembelotan, Trump tetap populer dengan sebagian besar basis politiknya. Sekutu presiden yang tersisa memperingatkan bahwa Partai Republik yang melewatinya secara terbuka berisiko mendapat reaksi konservatif dalam pemilihan berikutnya.

“Jajak pendapat publik dan pribadi menunjukkan pemilih akar rumput Republik sangat menentang impeachment,” kata Jason Miller, penasihat senior Trump. “Setiap senator Republik atau anggota kongres yang memberikan suara untuk pemakzulan akan dimintai pertanggungjawaban dalam pemilihan utama berikutnya.”

Trump muncul dari benteng Gedung Putihnya untuk pertama kalinya sejak kerusuhan untuk perjalanan ke tembok yang dibangun pemerintahannya di sepanjang perbatasan Texas. Ketika dia meninggalkan Washington, dia dengan hati-hati bersikeras “kami tidak menginginkan kekerasan,” tetapi menyangkal bertanggung jawab atas pemberontakan tersebut.

Begitu dia mencapai perbatasan, ucapannya kepada sekelompok kecil orang cukup diredam. Pada akhirnya, dia berbicara hanya selama 21 menit dan menghabiskan kurang dari 45 menit di lapangan dalam apa yang diharapkan menjadi perjalanan terakhir kepresidenannya.

Sebelum pergi, dia menawarkan peringatan yang tidak menyenangkan kepada Demokrat yang memimpin tuduhan untuk memecatnya dari jabatan: “Berhati-hatilah dengan apa yang Anda inginkan.”

Ancaman terselubung itu datang ketika bangsa – dan anggota Kongres – bersiap menghadapi potensi lebih banyak kekerasan menjelang pelantikan Biden. FBI memperingatkan minggu ini tentang rencana protes bersenjata di semua 50 ibu kota negara bagian dan di Washington.

Pejabat keamanan Capitol membuat keputusan luar biasa untuk meminta anggota Kongres melewati detektor logam untuk memasuki kamar DPR mulai Selasa, meskipun beberapa Partai Republik menolak aturan baru tersebut.

Tidak jelas apakah kekacauan di Washington mewakili ancaman eksistensial bagi partai, tetapi hampir pasti mengancam tujuan politik jangka pendek GOP.

Beberapa perusahaan besar, banyak dari mereka adalah donor Republik yang andal, telah berjanji untuk berhenti mengirim sumbangan politik ke salah satu dari 147 Republikan yang mengabadikan klaim palsu Trump tentang penipuan pemilu dengan memberikan suara untuk menolak kemenangan Biden minggu lalu.

Tantangan penggalangan dana datang pada saat yang buruk bagi GOP. Sejarah menunjukkan bahwa Partai Republik, sebagai partai minoritas di Washington, harus mendapatkan kembali kendali atas DPR atau Senat pada tahun 2022.

Pada saat yang sama, sekelompok Republikan yang ambisius mencoba memposisikan diri untuk mencalonkan diri di Gedung Putih pada tahun 2024. Mereka juga bersaing dengan warisan Trump.

Salah satunya, Gubernur Maryland Larry Hogan, pada Selasa mengingatkan wartawan bahwa dia mengutuk kepresidenan Trump sejak awal.

“Saya telah berada di tempat yang sama dengan saya selama empat tahun penuh. Banyak orang baru saja mengubah posisi mereka, ”kata Hogan, sambil bersumpah untuk tidak meninggalkan GOP. “Saya tidak ingin meninggalkan pesta dan membiarkan orang-orang yang melakukan pengambilalihan secara bermusuhan empat tahun lalu ini mengambil alih.”

Terlepas dari kepercayaan Hogan, ia jauh kurang populer di antara basis setia Trump – kelompok yang kemungkinan besar akan memegang kendali besar dalam pemilihan calon presiden berikutnya dari partai tersebut – daripada orang-orang seperti Sens. Ted Cruz dari Texas dan Josh Hawley dari Missouri, dua lainnya 2024 prospek yang memilih untuk menolak kemenangan Biden minggu lalu, bahkan setelah pemberontakan.

“Para pemimpin Republik tidak tahu bagaimana untuk bergerak maju,” kata juru jajak pendapat dari Partai Republik, Frank Luntz. “Semua orang takut Donald Trump akan menyuruh orang untuk mengejar mereka, tetapi mereka juga menyadari bahwa mereka kehilangan pusat Amerika. Mereka terjebak. ”

___

Penulis Associated Press Jill Colvin di Alamo, Texas, dan Zeke Miller di Washington berkontribusi untuk laporan ini.

Author: Keluaran Toto KL Hari Ini : totokl hari ini

Published by

bakaj

Keluaran Toto KL Hari Ini : totokl hari ini