Melestarikan kenangan satu gambar pada satu waktu

Anda sedang duduk di depan kotak besar yang penuh dengan foto kakek-nenek Anda, orang tua dan anak-anak Anda yang masih kecil. Cetakan, slide, negatif, huruf, bahkan mungkin salam dan gambar kecil – kenangan datang kembali.

Apa yang harus dilakukan dengan semua memorabilia itu? Bikin album foto seperti nenek dulu? Nah, terlalu rumit; tidak cukup ruang rak saat ini.

Selain itu, kita berada di era teknologi, seperti digitalisasi.

Pindai semua hal itu ke komputer, buat sekumpulan CD, simpan di thumb drive, rekam ke “cloud”, dan singkirkan tumpukan cetakan dan negatif itu?

Tidak secepat itu.

Kami berbicara dengan beberapa fotografer lokal, bersama dengan Mike Bajc dari Digital Arts Plus, tentang apa yang diperlukan untuk melestarikan foto dan media fotografi untuk anak cucu, bagaimana membuat kenangan berharga itu bertahan – selamanya?

Joel Goldstein, seorang anggota dewan Klub Kamera, mendapati dirinya memiliki 167 baki yang masing-masing berisi 100 slide. Dia berkata bahwa dia mengambil sebagian untuk Digital Arts Plus dan, setelah menemukan harta negatif dan cetakan, mulai bekerja sendiri.

Mula-mula dia membeli kamera digital mini Kodak untuk mengambil foto-foto, kemudian pemindai kecepatan tinggi Fujitsu untuk dokumen dan pemindai alas datar untuk cetakan.

Goldstein mengatakan Klub Kamera telah mengajarkan kelas tentang melestarikan foto-foto lama dan menggunakan Google Foto untuk menyimpannya di awan untuk diatur ke dalam album virtual.

Perhatikan album virtual yang dia buat dari ibunya, seorang penari akrobatik: https://photos.app.goo.gl/9WZyfdPG0ZsSbbJx2.

Dia juga membagikan kehidupan mendiang saudaranya: https://photos.app.goo.gl/eHq1Fb9CxBvrYVMV9.

**********

Selama 25 tahun terakhir ini, digitalisasi foto, slide, dan negatif telah disebut-sebut sebagai cara untuk menjadikannya permanen.

Namun fotografer dan galeri seni Ludo Leideritz memperingatkan bahwa belum tentu demikian. Media digitalisasi membutuhkan penyimpanan file dalam beberapa bentuk fisik, katanya.

“Ingat floppy drive? Zip drive? Drive jazz? Tak satu pun dari metode penyimpanan permanen yang pernah dianggap ada saat ini, ”kata Leideritz. “Tidak ada mesin saat ini yang memiliki komponen untuk menjalankan perangkat ini.”

Bahkan hard drive komputer saat ini, katanya, akhirnya gagal, seperti halnya yang portabel. CD dan DVD akhirnya terdegradasi. Sinar Biru bertahan lebih lama, tapi berapa lama tidak ada yang tahu; hal yang sama juga berlaku untuk thumb drive.

Leideritz juga tidak mempercayai cloud, menggambarkannya sebagai sejumlah besar server yang berjalan 24 jam sehari, setiap hari, dan terbuka untuk pelanggaran.

“Tidak ada yang 100 persen aman,” katanya. “Bahkan Perpustakaan Kongres / Arsip Nasional telah menghabiskan jutaan untuk mengarsipkan dan memperbarui file mereka dengan terus-menerus memindahkannya dari teknologi yang lebih lama ke yang lebih baru.”

Lalu apa yang harus dilakukan? Banyak fotografer mempertahankan file mereka sebagai JPEG (.jpg), yang oleh Leideritz disebut “lossy”. Artinya, setiap kali Anda membuka, menutup, mengirim, atau mengirim ulang file, data akan hilang secara permanen.

Dia merekomendasikan file TIFF (.tif), yang dikonfigurasi secara arsitektural untuk dibuka, ditutup dan disimpan berkali-kali tanpa degradasi.

“Bandingkan dengan panci berisi air mendidih,” kata Leideritz. “Dengan jpeg, tutupnya dibiarkan terbuka dan air menguap. Dengan tiff, tutupnya terpasang. File tersebut mempertahankan semua x dan o nya.

“Kebanyakan orang, ketika mereka mendigitalkan foto mereka, mendapatkan CD dengan jpegs – astaga.”

Larutan? Dapatkan dua file untuk setiap foto, jpeg untuk berbagi, tiff untuk disimpan, dan selalu bertujuan untuk resolusi tertinggi.

Bagaimana dengan kotak dan kotak foto lama itu?

“Simpan di tempat yang sejuk, gelap, dan kering, dengan lengan arsip negatif,” kata Leideritz.

**********

Laura Hoffman telah berbagi keseniannya dengan fotografer dan pecinta seni dari berbagai usia. Kursus fotografi dan apresiasi seni Emeritus yang diselenggarakan oleh Saddleback College terisi dengan cepat.

Hoffman mempertimbangkan nilai dan teknik melestarikan foto sebagai sejarah visual dan warisan dari mereka yang datang sebelum kita dan bagi mereka yang akan menganggap kita sebagai bagian dari sejarah.

“Terserah kita untuk membuat warisan ini aman,” katanya.

“Tiga puluh persen orang tidak pernah mencadangkan gambar mereka, dan kehilangan data adalah risiko konstan karena kesalahan manusia, virus komputer, kerusakan perangkat lunak, kerusakan perangkat keras dan perangkat lunak, dan ya, bencana alam,” katanya melalui email.

Untuk mencegah kerugian seperti itu, dia memiliki beberapa saran:

Pertama, gunakan gaya kuno dan cetak. Gunakan kertas arsip dan tinta permanen. Tapi itu bisa mahal.

Kecuali itu, dia merekomendasikan lab foto profesional seperti Pro Photo Connection di Irvine. Tuntut solusi yang kuat; 300 dpi, sarannya.

Kedua, simpan banyak cadangan. Kumpulan foto dapat disimpan di cloud (hanya jpegs) dan galeri foto seperti Smug Mug. File yang lebih besar dapat disimpan di layanan cloud seperti Google Foto, Microsoft OneDrive, dan lainnya. Mereka membutuhkan uang dan harus dikelola oleh anggota yang membayar.

Namun, “jangan mengandalkan 100 persen pada layanan berbasis cloud, anggap ini sebagai cadangan,” katanya.

Dia mengatakan anggota keluarga harus belajar mengakses foto-foto penting, dan dia merekomendasikan menggunakan disk cadangan eksternal – tiga salinan atau lebih. Dia juga menyarankan membuat buku foto sebagai hadiah.

Hoffman mendukung pemindai, yang relatif murah dan mudah diakses, dan juga merekomendasikan keterampilan retouching dan koreksi warna melalui Adobe Photoshop atau Photoshop Elements. Foto yang dipindai dapat disimpan di semua aset yang telah disebutkan, katanya, ditambah hard drive cermin eksternal. Pastikan untuk memeriksa data Anda setidaknya setiap tahun, dia memperingatkan.

**********

Penggemar foto Mission Viejo Pam Houseknecht diberi pemindai 10 tahun lalu dan telah memindai ribuan foto lama dan mentransfernya ke disk.

Masalahnya, komputer modern tidak lagi memiliki slot disk, jadi sekarang bagaimana?

Houseknecht mengatakan dia telah membuang ribuan foto lama, tapi tidak semuanya hilang. Saat memindai foto, dia menyalinnya ke komputernya dan mengaturnya ke dalam file menurut subjek dan tanggal. Perpustakaan I-Photo miliknya memiliki sekitar 51.000 gambar.

Houseknecht mengatakan dia terus dengan antusias mendukung pemindaian foto dan menyimpannya secara digital alih-alih menyimpan rak album foto.

“Saya menyimpan sekitar tujuh album foto saya sendiri karena mereka juga berisi kenang-kenangan kecil tentang perjalanan khusus yang telah saya lakukan selama bertahun-tahun, dan itu tidak dapat dipindai,” katanya.

Tetap saja, menyimpan foto secara digital adalah satu-satunya hal yang masuk akal juga, tegasnya.

Restorasi foto, layanan pengawetan berlimpah

Ada banyak profesional foto / media dan perusahaan online yang menyediakan layanan untuk memastikan foto-foto berharga dan media lain menjadi dan tetap menjadi warisan berharga.

Mike Bajc, pemilik Digital Arts Plus di Mission Viejo, melestarikan, menyempurnakan, dan mendigitalkan foto, film, kaset video, dan rekaman audio lama.

Begitu material lama didigitasi, kualitasnya “beku”. Dia lebih jauh meningkatkan kualitas melalui perangkat lunak yang menyesuaikan warna dan membersihkan serta memperbaiki gambar atau rekaman audio.

“Seringkali produk akhir kami melebihi kualitas bahan asli yang kami terima dari pelanggan kami,” katanya.

Setelah digital, materi klien dapat direproduksi, dibagikan, dan digunakan kembali ke dalam berbagai format digital. File digital kompatibel dengan PC, komputer Mac dan smart TV dan dapat diunggah dan disimpan di smartphone, di cloud, dan di jaringan rumah. Mereka secara teknis adalah bukti masa depan, karena mereka tidak bergantung pada media, kata Bajc.

Harga tergantung pada layanan yang dibutuhkan. Bajc menawarkan diskon 20 persen untuk penduduk Laguna Woods Village.

Untuk informasi, hubungi Digital Arts Plus di 949-206-1644 atau email mike@digitalartsplus.com.

Lab lain yang mengembalikan dan mendigitalkan foto dan media lain:

Koneksi Foto Pro, Irvine: 949-250-7073

Studio Gambar Reflektif, Pantai Laguna: 949-350-9370