Platform sosial melenturkan kekuatan mereka, mengunci akun Trump

Posted on

Oleh DAVID KLEPPER dan MATT O’BRIEN

Setelah bertahun-tahun menangani retorika inflamasi Presiden Donald Trump dengan sentuhan ringan, Facebook dan Instagram membungkam akun media sosialnya selama sisa masa kepresidenannya. Langkah tersebut, yang oleh banyak orang disebut sudah lama tertunda setelah pemberontakan mematikan hari Rabu di Capitol AS, juga merupakan pengingat akan kekuatan luar biasa yang dapat digunakan platform media sosial saat mereka memilih.

Facebook dan Instagram mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka akan melarang Trump untuk memposting setidaknya sampai pelantikan Presiden terpilih Joe Biden. Twitter mengatakan masih mengevaluasi apakah akan mencabut atau memperpanjang apa yang dimulai sebagai penguncian 12 jam akun Trump.

Masih belum jelas bagaimana platform tersebut akan menangani Trump begitu dia meninggalkan jabatannya dan tidak lagi terlindung dari penegakan sebagian besar aturan oleh statusnya sebagai pemimpin dunia. Dan beberapa kritikus melihat langkah tersebut sebagai upaya sinis oleh perusahaan untuk memposisikan diri mereka untuk masa depan pasca-Trump.

“Mereka tidak lagi harus takut pada Donald Trump,” kata Rashad Robinson dari Color of Change, sebuah kelompok yang telah mendorong perusahaan teknologi untuk berbuat lebih banyak untuk mengendalikan ujaran kebencian. Dia mengatakan tindakan Facebook adalah “untuk kepentingan terbaik Facebook” dan cara untuk menjilat presiden dan Kongres Demokrat yang akan datang.

Dalam mengumumkan langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, pendiri Facebook Mark Zuckerberg mengatakan risiko mengizinkan Trump menggunakan platform itu terlalu besar setelah presiden menghasut massa pada hari Rabu. Zuckerberg mengatakan akun Trump akan dikunci “selama setidaknya dua minggu ke depan” dan mungkin tanpa batas.

“Peristiwa mengejutkan dalam 24 jam terakhir dengan jelas menunjukkan bahwa Presiden Donald Trump bermaksud menggunakan sisa waktunya di kantor untuk merusak transisi kekuasaan yang damai dan sah kepada penggantinya yang terpilih, Joe Biden,” tulis Zuckerberg.

Trump telah berulang kali memanfaatkan kekuatan media sosial untuk menyebarkan kebohongan tentang integritas pemilu dan hasil pemilihan presiden. Platform seperti Facebook terkadang memberi label atau bahkan menghapus beberapa postingannya, tetapi tanggapan keseluruhan gagal memuaskan semakin banyak kritikus yang mengatakan bahwa platform tersebut telah memungkinkan penyebaran informasi yang salah yang berbahaya.

Mengingat kerusuhan hari Rabu, Zuckerberg mengatakan pendekatan yang lebih agresif diperlukan karena “penggunaan platform kami untuk menghasut pemberontakan dengan kekerasan terhadap pemerintah yang dipilih secara demokratis.”

Instagram yang dimiliki oleh Facebook juga akan memblokir kemampuan Trump untuk memposting di platformnya. YouTube, milik Google, mengumumkan perubahan yang lebih umum yang akan menghukum akun yang menyebarkan informasi yang salah tentang penipuan pemilih dalam pemilu 2020, dengan pelanggar berulang menghadapi penghapusan permanen.

Twitch, situs streaming langsung yang dimiliki oleh Amazon dan digunakan oleh kampanye Trump untuk mengalirkan pidato, menonaktifkan akun Trump sampai dia meninggalkan kantor, dengan mengatakan itu tidak ingin digunakan “untuk menghasut kekerasan lebih lanjut.” Perusahaan di luar dunia media sosial juga bergegas untuk mengetahui bagaimana mereka digunakan oleh orang-orang yang mengerumuni Capitol. Perusahaan e-niaga Shopify menutup dua toko memorabilia Trump online karena mempromosikan orang atau organisasi “yang mengancam atau membenarkan kekerasan untuk memajukan suatu tujuan.”

Tapi itu Twitter di mana Trump paling mungkin merasakan efeknya. Perusahaan mengunci akunnya selama 12 jam setelah dia berulang kali memposting tuduhan palsu tentang integritas pemilu. Trump lebih dari satu dekade lalu merangkul kesegeraan dan skala platform untuk mengumpulkan loyalis, menghukum musuh, dan menyebarkan rumor palsu.

Penangguhan ditetapkan untuk berakhir sekitar Kamis; Presiden belum melanjutkan tweet sampai Kamis sore. Seorang juru bicara perusahaan mengatakan Twitter dapat mengambil tindakan lebih lanjut karena terus melacak “aktivitas di lapangan dan pernyataan yang dibuat dari Twitter.”

Platform tersebut terus menghadapi kritik dari pengguna yang menyalahkan mereka, sebagian, karena menciptakan lingkungan online yang menyebabkan kekerasan pada hari Rabu.

“Hari ini adalah hasil dari memungkinkan orang-orang yang memiliki kebencian di dalam hati mereka untuk menggunakan platform yang seharusnya digunakan untuk menyatukan orang,” tulis penyanyi dan aktris Selena Gomez di Twitter kepada 64 juta pengikutnya. “Anda semua telah mengecewakan rakyat Amerika hari ini, dan saya harap Anda akan memperbaiki keadaan di masa mendatang.”

Senator Mark Warner, ketua komite intelijen Senat, pada hari Kamis menyebut Facebook, Twitter dan Google “kolaborator” dalam serangan Trump terhadap demokrasi AS. “Dan konversi 11 jam mereka sekarang untuk tiba-tiba menghapus umpan Facebook atau Twitter Trump terlalu terlambat,” kata Demokrat Virginia dalam forum online Aspen Digital.

Pesan yang ditinggalkan di Gedung Putih pada hari Kamis tidak dibalas.

Tindakan platform tersebut mengikuti bertahun-tahun di mana mereka mengelabui dan bersuara atas kesalahan informasi yang berbahaya dan retorika kekerasan yang telah menyebar Trump dan pendukungnya, berkontribusi pada kekerasan pada hari Rabu.

Pada hari Rabu, perusahaan fokus pada video yang diposting Trump lebih dari dua jam setelah pengunjuk rasa memasuki Capitol, mengganggu pertemuan anggota parlemen dalam sesi bersama yang luar biasa untuk mengonfirmasi hasil Electoral College dan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden. Anggota parlemen Republik dan pejabat pemerintahan sebelumnya telah memohon kepada Trump untuk memberikan pernyataan kepada para pendukungnya untuk meredam kekerasan.

Sementara Trump mengatakan kepada pendukung bahwa “Anda harus pulang sekarang,” dia juga mengulangi klaim palsu tentang penipuan pemilih yang mempengaruhi pemilihan. Dia kemudian menambahkan: “Kami tidak bisa bermain di tangan orang-orang ini. Kami harus memiliki kedamaian. Jadi pulanglah. Kami sayang padamu. Kamu sangat spesial. “

Twitter, Facebook dan YouTube semuanya mengatakan mereka menghapus video itu pada Rabu, dengan alasan informasi yang salah atau retorika berbahaya.

Dalam sebuah pernyataan Kamis pagi, Trump mengatakan akan ada “transisi tertib pada 20 Januari” dan mengakui kekalahan dalam pemilihan untuk pertama kalinya. Para pembantunya memposting pernyataan itu di Twitter karena akun presiden tetap ditangguhkan.

Monica Stephens, seorang profesor di Universitas Buffalo yang mempelajari media sosial, mengatakan masuk akal bagi Facebook dan Twitter untuk mencoba bentuk-bentuk yang lebih ringan untuk mengekang informasi yang salah dalam beberapa bulan menjelang pemilihan. “Mereka mendapat kritik dari kedua sisi lorong politik,” katanya.

Pendukung Trump yang bersemangat telah berbondong-bondong ke Parler, Gab dan situs media sosial “kebebasan berbicara” lainnya yang melayani suara-suara konservatif. Beberapa digunakan oleh orang-orang yang menyerbu Capitol. Jika platform arus utama mendorong diskusi tentang kekerasan dan protes sosial ke situs yang lebih marjinal, Stephens berkata, “itu masih akan terjadi; itu hanya akan terjadi di tempat yang tidak terbaca. “

Sekarang platform telah memberlakukan pembatasan ketat pada Trump, perusahaan seperti Facebook dan Twitter mungkin merasa lebih sulit untuk menolak seruan untuk melarang tokoh politik lain yang menghasut kekerasan, kata Shannon McGregor, asisten profesor jurnalisme dan media di University of North Carolina. “Karena mereka melawan dan melawan tetapi sekarang mereka telah melakukannya, sulit untuk menolaknya,” katanya.

Penulis AP Mae Anderson, Tali Arbel, Barbara Ortutay, Frank Bajak dan Joseph Pisani berkontribusi pada laporan ini.

Gravatar Image

Author:

Keluaran Toto KL Hari Ini : totokl hari ini