Partai Republik harus berhenti mendukung pembela Trump, Kevin McCarthy

Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy, R-Bakersfield, telah berkarier sebagai bunglon politik. Selama waktunya di Legislatif California, dia adalah pembuat kesepakatan yang berdedikasi, bekerja dengan Demokrat untuk mendapatkan apa yang dia bisa untuk kaukusnya sambil mempertahankan popularitasnya di seluruh pelaminan.

Pada hari-hari yang memabukkan sebelum Donald Trump, McCarthy dengan kuat berlindung dalam kemapanan politik Republik. Bersama dengan Paul Ryan dan Eric Cantor, mereka terdiri dari “Senjata Muda” yang akan membawa GOP ke arah baru, seperti Jack Kemp, berfokus pada ekonomi, tetapi dengan wajah yang tidak terlalu kasar.

Setelah Pembicara John Boehner pensiun, McCarthy berharap untuk mengambil posisi puncak House. Tetapi perilaku yang meragukan berarti dia harus melihat Ryan naik ke Kursi Pembicara sementara dia mengambil Pemimpin Mayoritas sebagai hadiah hiburan.

McCarthy dengan cepat naik pangkat karena dia adalah penggalang dana yang luar biasa; keyakinan tidak terlalu berarti selama dolar terus mengalir. Menjadi orang California sangat membantu, mengingat banyaknya real estat kaya dan eksekutif bisnis yang dengan senang hati akan mengantarkan bintang muda mereka yang bersinar bersama dengan kontribusi besar dan jimat mewah.

Memang, Orange County, yang pernah menjadi benteng Reaganisme, telah dan tetap menjadi mesin ATM pantai barat GOP. Setiap siklus pemilihan, kandidat dan calon politik sama-sama sayap ke barat untuk berdiri tegak di hadapan orang-orang seperti The New Majority dan Lincoln Club dan berharap bahwa berkat mereka akan memberikan gelombang uang kampanye dan membiayai pengeluaran independen.

Namun, ketika Trump terpilih, McCarthy melihat perlunya, tidak seperti Senator Lindsey Graham, R-South Carolina, untuk melayani dan bersujud kepada presiden baru. Jika ada, McCarthy mengerti bahwa Trump telah menangkap imajinasi banyak pemilih dari Partai Republik yang mencari penghasut, seorang demagog yang dapat mengungkapkan kemarahan dan frustrasi mereka.

Tentu saja, McCarthy tidak benar-benar mempercayai semua itu, tetapi itu tidak menghentikannya untuk memisahkan Starburst merah muda untuk Trump saat dia mengirimkannya ke Gedung Putih. Bagi pria dari Bakersfield, Trump hanyalah cara lain untuk mencapai tujuan – yaitu, kebangkitan Kevin McCarthy yang berkelanjutan.

Sejak kekalahan Trump November lalu, dan pemilihan beberapa kandidat “QAnon” ke DPR AS, McCarthy menyadari bahwa posisinya sebagai pemimpin konferensi Republik lemah. Ketika Jaksa Agung Texas Ken Paxton mengajukan pengaduan palsu ke Mahkamah Agung AS untuk membatalkan hasil pemilihan di beberapa negara bagian, McCarthy bergabung dengan lebih dari 100 rekan DPR untuk menandatangani kontrak. Tindakan itu tak kurang dari hasutan. Dia belum selesai.

Sebelum penghitungan Suara Pemilihan minggu lalu di depan Kongres, McCarthy dan 139 anggota Partai Republik lainnya mengumumkan bahwa mereka akan memprotes penghitungan Pemilih di beberapa negara bagian. Meskipun tidak ada satu bukti pun yang menunjukkan kecurangan pemilu, McCarthy mendukung presidennya, dan menentang demokrasi.

Saat pemberontak mengambil alih Capitol, McCarthy merilis pernyataan setengah hati yang meminta perdamaian dan ketenangan. Dia pergi ke Fox News dan mengklaim dia tidak pernah lebih kesal. Media sosial melaporkan bahwa stafnya sendiri sangat marah sehingga hampir mengundurkan diri secara massal. Setelah Capitol diamankan dan setelah kematian lima orang, Kongres berkumpul kembali untuk menyelesaikan penghitungan Suara Pemilihan. Apa yang dilakukan Kevin McCarthy? Dia terus menolak keinginan rakyat Amerika.

Author: Keluaran Toto KL Hari Ini : totokl hari ini

Published by

bakaj

Keluaran Toto KL Hari Ini : totokl hari ini