Newsom menyebut kekerasan massa DC ‘serangan langsung ke demokrasi kita’

Gubernur California Gavin Newsom pada hari Rabu menyebut penyerbuan yang keras di Capitol AS oleh para pendukung Presiden Trump “serangan langsung terhadap demokrasi kita.”

Newsom membatalkan konferensi pers pukul 2 siang yang telah dijadwalkan untuk memperbarui keadaan tentang pandemi COVID.

“Protes damai adalah mekanisme penting dari demokrasi kita, tetapi apa yang kita saksikan di gedung Capitol negara kita tercela dan serangan langsung ke demokrasi dan lembaga Demokrat kita,” kata Newsom.

Pernyataan Newsom mengatakan dia telah membatalkan pembaruan COVID “karena sangat berhati-hati untuk memastikan keamanan staf Kantor Gubernur.”

Ada beberapa protes oleh pendukung Trump di Sacramento hari ini. Mereka sejauh ini jauh lebih kecil dan lebih terkendali daripada insiden bersejarah di Washington DC, di mana ribuan pendukung Trump melewati garis polisi, memecahkan jendela di gedung Capitol, menyerbu ke ruang Senat dan merusak kantor, termasuk kantor DPR. Pembicara Nancy Pelosi.

Pengawal Nasional, FBI, dan lembaga lain mengirim otoritas untuk membersihkan gedung pada Rabu sore.

“Orang-orang California telah berbicara, dan delegasi kongres kami seharusnya tidak perlu takut akan nyawa mereka untuk mewakili warga California,” kata Newsom. “Kami prihatin atas keselamatan delegasi kongres California dan staf Capitol AS, dan berusaha menawarkan dukungan dengan segala cara yang memungkinkan. Presiden Trump harus menyerukan diakhirinya situasi yang meningkat ini, mengakui keinginan rakyat untuk membawa Presiden Terpilih Biden ke Gedung Putih dan segera bergerak ke transisi kekuasaan yang damai. “

Sebelumnya pada hari itu, Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy, seorang Republikan Bakersfield yang telah mendukung upaya oleh beberapa Senator Republik dan anggota DPR untuk mencoba memblokir penghitungan suara elektoral yang dijadwalkan pada hari Rabu, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CBS News bahwa dia mengutuk kekerasan tersebut. .

“Apa yang kami saksikan saat ini terungkap adalah tidak Amerika,” kata McCarthy. “Saya kecewa. Aku sedih. Negara kita seharusnya tidak seperti ini. Ini bukan siapa kita. Ini bukan Amandemen Pertama. Ini harus dihentikan dan ini harus dihentikan sekarang. ”

McCarthy mengatakan dia berbicara dengan Trump dan bahwa dia memintanya untuk meminta para perusuh untuk berhenti.

“Saya tidak tahu siapa di antara kerumunan yang melakukan ini,” katanya. “Saya tahu ada yang baik dan yang buruk. Ini harus dihentikan. Ini tidak bisa diterima.”

Pelosi dan Pemimpin Demokrat Senat Chuck Schumer mengeluarkan pernyataan bersama yang meminta Trump untuk menuntut para perusuh segera pergi.

Dikatakan: “Kami meminta Presiden Trump untuk menuntut agar semua pemrotes segera meninggalkan Capitol dan Capitol Grounds AS.”

Pendukung Trump melanggar kantor Pelosi pada hari sebelumnya, termasuk seorang pria yang terlihat duduk dengan kaki bersandar di meja kerjanya. Setelah itu, beberapa terlihat berparade di luar sambil memegang tanda dengan namanya di atasnya.

“Staf saya dan saya aman di kompleks Capitol,” cuit Rep Mark DeSaulnier, seorang Demokrat East Bay. Jenis kekerasan ini tidak memiliki tempat dalam demokrasi.

Rekannya dari Partai Demokrat, Rep. Jackie Speier dari San Mateo, menyalahkan Presiden Trump atas kekerasan tersebut, men-tweet, “Capitol telah dilanggar. Kami terkunci. Terima kasih, POTUS! ”

Anggota parlemen dibawa ke lokasi yang aman setelah bersembunyi di bawah meja mereka di ruang DPR sementara polisi Capitol menarik senjata saat perusuh memecahkan kaca di pintu yang terkunci ke kamar tersebut.

“Sebagai Perwakilan, kami bersumpah untuk membela Konstitusi dari semua musuh, baik asing maupun domestik,” cuit Rep Eric Swalwell, seorang Demokrat East Bay. “Setiap pejabat terpilih yang tidak mengecam serangan frontal penuh terhadap demokrasi kita membantu upaya kudeta di Capitol.”

Anggota staf di Senat AS mengambil dokumen yang diperlukan untuk mengesahkan para pemilih sebagai bagian dari penghitungan Electoral College saat mereka dilarikan dari majelis. Anggota parlemen dari kedua belah pihak mengatakan mereka berencana untuk berkumpul kembali nanti malam untuk menyelesaikan penghitungan.

“Tampaknya semuanya akan beres,” kata Rep. Mike Thompson, D-Santa Rosa. “Kami berencana untuk kembali ke sesi hari ini untuk mengesahkan pemungutan suara sehingga Presiden terpilih Biden dan Wakil Presiden terpilih Harris dapat menjabat.”

“Saya berada di lokasi yang aman dengan rekan-rekan saya,” kata Rep. Barbara Lee, seorang Demokrat Oakland, tweeted. “Saya berdoa untuk keselamatan semua orang di area ini. Donald Trump adalah satu-satunya orang yang bertanggung jawab atas percobaan kudeta ini. Demokrasi kita akan menang. “

Author: Keluaran Toto KL Hari Ini : totokl hari ini

Published by

bakaj

Keluaran Toto KL Hari Ini : totokl hari ini