LeBron James, Lakers menahan Bulls tanpa Anthony Davis

Posted on

LOS ANGELES – Untuk tim dengan ekspektasi setinggi langit, Lakers menghabiskan banyak waktu di awal musim dengan menggoda dengan gaya biasa-biasa saja.

Mereka harus bertahan ketat di gedung mereka sendiri pada Jumat malam melawan Chicago Bulls, perlu kehilangan dari Zach LaVine (yang tidak banyak melewatkan) dan kehabisan waktu 4,7 detik dengan bantuan Dennis Schröder yang berkaki armada untuk mendapatkan 117 -115 kemenangan penggigit kuku.

LeBron James mengembuskan napas setelah mencetak 28 poin dengan tujuh assist tetapi tidak menunjukkan performa terbaiknya, kehilangan lemparan bebas dan tembakan 3 poin yang dalam yang akan menyingkirkan tim Bulls yang bertangan pendek dan sial sebelumnya. Tapi dia menjatuhkan layup yang diperebutkan di menit terakhir yang akhirnya terbukti menjadi keranjang kemenangan, memungkinkan Lakers menang untuk kelima kalinya dalam enam pertandingan terakhir mereka dan meningkat menjadi 7-3, rekor terbaik di Wilayah Barat.

Ini adalah permainan yang sering dimainkan Lakers akhir-akhir ini, memungkinkan tim-tim yang lebih kecil seperti Memphis dan San Antonio untuk bertahan (Spurs mengalahkan mereka pada hari Kamis). Setidaknya pada hari Jumat pada pertandingan kedua berturut-turut dan tanpa Anthony Davis dan Kentavious Caldwell-Pope, ada pembenaran yang lebih baik.

Itu adalah malam yang mengasyikkan bagi produk UCLA LaVine, yang selesai dengan 38 poin (hanya sedikit dari musim terbaik) pada tembakan 14-untuk-22. Suatu malam dihapus dari upaya pertahanan yang rapuh melawan San Antonio, kelelahan Lakers mulai muncul di akhir pertahanan saat LaVine membakar mereka dari waktu ke waktu.

Tapi tembakan terakhir LaVine – pelompat 17 kaki dengan sisa waktu 4,7 detik yang akan membuat Chicago unggul – melenceng dan Bulls tidak bisa mengamankan rebound. Schröder mengambil operan inbounds di backcourt dan menepis Thaddeus Young yang mengejar sebelum dilanggar dengan terlalu sedikit waktu tersisa bagi Chicago untuk melakukan upaya serius untuk menang atau seri.

Karena kurangnya Davis, goresan kejutan dengan adduktor yang tegang, Lakers memiliki sejumlah tangan untuk mencetak gol: Schröder, yang memiliki 17 poin, Montrezl Harrell dengan 17 (dan 14 rebound) dan Wesley Matthews dengan 14.

Untuk sebagian besar malam itu, James puas hanya dengan berpesta Patrick Williams, pilihan keseluruhan keempat berusia 19 tahun dari draft November. Dari gerakan putaran awal di kuartal pertama untuk mencapai keranjang, ke beberapa perubahan haluan, hingga pelampung di cat, James menunjukkan kepadanya gerakan yang cukup untuk memberikan mimpi buruk bagi pemula lama setelah kejadian tersebut. Satu-satunya alat yang tidak bisa diraih James adalah tembakan 3 poinnya: Dia 0 untuk 5 dari dalam.

Sayangnya untuk Lakers, LaVine tidak membutuhkan variasi semacam itu, melemparkan dirinya pada drive untuk penguasaan bola setelah penguasaan bola. Lakers menyerah 62 poin di cat, dengan ketidakhadiran Davis menonjol terutama pada ketidakmampuan mereka untuk melindungi pelek.

Gravatar Image

Author:

Keluaran Toto KL Hari Ini : totokl hari ini