Dihentikan oleh Twitter, Trump mencari megafon online baru

Posted on

Oleh FRANK BAJAK

BOSTON (AP) – Seorang wag Twitter bercanda tentang lampu yang berkedip-kedip di Gedung Putih adalah Donald Trump yang memberi isyarat kepada para pengikutnya dalam kode Morse setelah Twitter dan Facebook memadamkan presiden karena menghasut pemberontakan.

Meskipun kehilangan megafon daringnya yang besar, Trump memang memiliki opsi alternatif dengan jangkauan yang jauh lebih kecil, dipimpin oleh Parler yang paling kanan-ramah – bahkan jika Google dan Apple sama-sama menghapusnya dari toko aplikasi mereka.

Trump mungkin meluncurkan platformnya sendiri. Tapi itu tidak akan terjadi dalam semalam, dan para ahli kebebasan berbicara mengantisipasi tekanan yang meningkat pada semua platform media sosial untuk mengekang pidato pembakar ketika orang Amerika mengambil stok tentang pengambilalihan Capitol AS oleh massa yang dihasut oleh Trump.

Twitter mengakhiri perjalanan Trump selama hampir 12 tahun pada hari Jumat. Dalam penutupan akunnya, ia mengutip tweet kepada 89 juta pengikutnya bahwa ia berencana untuk melewatkan pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari yang dikatakan memberi izin perusuh untuk berkumpul di Washington sekali lagi.

Facebook dan Instagram telah menangguhkan Trump setidaknya hingga Hari Pelantikan. Twitch dan Snapchat juga telah menonaktifkan akun Trump, sementara Shopify menghapus toko online yang berafiliasi dengan presiden dan Reddit menghapus subkelompok Trump. Twitter juga melarang loyalis Trump termasuk mantan penasihat keamanan nasional Michael Flynn dalam pembersihan akun yang mempromosikan teori konspirasi QAnon dan pemberontakan Capitol. Beberapa memiliki ratusan ribu pengikut.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Trump mengatakan: “Kami telah bernegosiasi dengan berbagai situs lain, dan akan segera mengumumkan secara besar-besaran, sementara kami juga melihat kemungkinan untuk membangun platform kami sendiri dalam waktu dekat.”

“Kekuatan luar biasa yang dimiliki platform media sosial sebagai penjaga gerbang wacana publik” telah dilenturkan lebih dari sebelumnya – kekuatan yang seharusnya mengganggu bahkan bagi pendukung larangan Trump, tweet Jameel Jaffer, direktur Knight First Amendment Institute di Columbia Universitas.

Para ahli bertaruh Trump muncul di Parler, magnet berusia 2 tahun untuk sayap kanan yang mengklaim lebih dari 12 juta pengguna dan di mana putranya Eric dan Don Jr. sudah aktif. Parler mengalami hambatan, pada hari Jumat ketika Google menarik aplikasi ponsel cerdasnya dari toko aplikasinya karena mengizinkan posting yang berusaha “untuk menghasut kekerasan yang sedang berlangsung di AS” Apple mengikuti pada Sabtu malam setelah memberi Parler 24 jam untuk menangani keluhan bahwa itu digunakan untuk “merencanakan dan memfasilitasi aktivitas ilegal dan berbahaya lebih lanjut.”

“Parler belum mengambil langkah-langkah yang memadai untuk mengatasi penyebaran ancaman ini terhadap keselamatan orang,” kata Apple dalam sebuah pernyataan, mengatakan pihaknya menghapus aplikasi “sampai mereka menyelesaikan masalah ini.”

CEO Parler John Matze mengeluh di situsnya sebagai kambing hitam. “Standar yang tidak berlaku untuk Twitter, Facebook atau bahkan Apple sendiri, berlaku untuk Parler.” Dia berkata bahwa dia “tidak akan menyerah pada perusahaan yang bermotivasi politik dan pihak berwenang yang membenci kebebasan berbicara.”

Kehilangan akses ke toko aplikasi Google dan Apple – yang sistem operasinya menggerakkan ratusan juta smartphone – sangat membatasi jangkauan Parler, meskipun itu akan terus dapat diakses melalui browser web. Tempat pendaratan potensial lainnya untuk Trump adalah Gab – meskipun Google dan Apple mem-boot-nya dari toko aplikasi mereka pada tahun 2017.

Pakar pidato daring mengharapkan perusahaan media sosial yang dipimpin oleh Facebook, Twitter, dan Google YouTube untuk lebih gencar mengawasi ujaran kebencian dan hasutan setelah pemberontakan Capitol, seperti yang sudah dilakukan oleh demokrasi Barat yang dipimpin oleh Jerman yang dihantui Nazisme.

David Kaye, seorang profesor hukum University of California-Irvine dan mantan pelapor khusus PBB tentang kebebasan berbicara yakin Parlers di dunia juga akan menghadapi tekanan dari publik dan penegak hukum seperti halnya situs-situs yang kurang dikenal di mana gangguan pra-pelantikan lebih lanjut sekarang tampaknya sedang diorganisir. Mereka termasuk MeWe, Wimkin, TheDonald.win dan Stormfront, menurut sebuah laporan yang dirilis Sabtu oleh The Althea Group, yang melacak disinformasi.

Kaye menolak argumen kaum konservatif AS termasuk mantan duta besar presiden PBB, Nikki Haley, bahwa larangan Trump melanggar Amandemen Pertama, yang melarang pemerintah membatasi kebebasan berekspresi. “Membungkam orang, belum lagi Presiden AS, adalah yang terjadi di China, bukan di negara kami,” cuit Haley.

“Ini tidak seperti aturan platform yang kejam. Orang tidak akan terjebak dalam pelanggaran kecuali mereka melakukan sesuatu yang jelas-jelas melanggar aturan, ”kata Kaye. Dan bukan hanya warga negara individu yang memiliki hak kebebasan berbicara. “Perusahaan juga memiliki kebebasan berbicara.”

Meskipun awalnya berdebat tentang kebutuhan mereka untuk bersikap netral dalam pidato, Twitter dan Facebook secara bertahap menyerah pada tekanan publik yang menarik garis terutama ketika apa yang disebut video Plandemi muncul di awal pandemi COVID-19 yang mendesak orang untuk tidak memakai topeng, kata profesor media sipil Ethan. Zuckerman dari Universitas Massachusetts-Amherst.

Zuckerman berharap penghapusan platform Trump dapat memacu perubahan online yang penting. Pertama, mungkin ada percepatan perpecahan dunia media sosial di sepanjang garis ideologis.

“Trump akan menarik banyak penonton kemanapun dia pergi,” katanya. Itu bisa berarti lebih banyak platform dengan audiens yang lebih kecil, lebih terisolasi secara ideologis.

Perpecahan dapat mendorong orang ke arah ekstrem – atau membuat ekstremisme tidak terlalu menular, katanya: Mungkin orang yang mencari video tentang pengelasan di YouTube tidak akan lagi ditawari video QAnon yang tidak terkait. Sistem media alternatif yang kurang dikelola dari atas ke bawah dan lebih mengatur diri sendiri juga bisa muncul.

Zuckerman juga mengharapkan debat besar tentang regulasi pidato online, termasuk di Kongres.

“Saya curiga Anda akan melihat upaya dari kanan dengan alasan bahwa seharusnya tidak ada peraturan tentang pidato yang dapat diterima,” katanya. “Saya pikir Anda akan melihat argumen dari sisi demokrasi bahwa pidato adalah masalah kesehatan masyarakat.”

___

Penulis Associated Press Barbara Ortutay di Oakland, California, dan Amanda Seitz di Chicago berkontribusi untuk laporan ini.