Pada protes yang menarik kontra-pengunjuk rasa, orang-orang di kiri kemungkinan besar akan menghadapi penangkapan

Ketika ratusan pendukung Presiden Donald Trump mengambil alih Capitol AS 6 Januari, wartawan mencatat perbedaan mencolok dalam bagaimana pejabat penegak hukum memperlakukan pemberontak dibandingkan dengan bagaimana mereka memperlakukan pengunjuk rasa keadilan rasial yang berbaris di puluhan kota musim semi dan musim panas lalu setelah polisi Minneapolis. membunuh George Floyd.

Foto berita dan klip video menunjukkan perbedaan tersebut.

Di satu sisi, ada ekstremis pro-Trump yang menyerbu dan menyerang personel penegak hukum di US Capitol. Pemberontakan yang disertai kekerasan menghentikan proses konstitusional penghitungan suara elektoral yang menjamin kemenangan pemilihan umum presiden terpilih Joe Biden pada November. Kebanyakan orang yang terlibat dalam serangan itu pada awalnya diizinkan untuk pergi, meskipun properti federal dihancurkan dan seorang petugas Kepolisian Capitol terluka sangat parah sehingga dia kemudian meninggal. Setidaknya empat kematian lainnya terkait dengan pemberontakan. Badan penegak hukum federal terus menyelidiki acara tersebut.

Di sisi lain, pada bulan Juni, polisi membersihkan pengunjuk rasa damai dari daerah di luar Gedung Putih menggunakan tabung asap, bola merica, tongkat dan perisai sehingga Trump dapat berpose untuk foto di gereja tetangga yang rusak selama protes malam sebelumnya.

Memahami bahwa tanggapan penegak hukum mungkin berbeda berdasarkan siapa yang memprotes tidak hanya bergantung pada keberadaan, atau menyerap gambar yang mendalam – itu dapat diukur.

Dalam menganalisis 64 protes AS dari 2017 dan 2018 di mana kontra-pengunjuk rasa hadir dan penangkapan dilakukan, sosiolog Universitas York Lesley Wood menemukan pengunjuk rasa sayap kanan menyumbang 8% dari total penangkapan sementara pengunjuk rasa sayap kiri bertanggung jawab atas 81% penangkapan. Ideologi tahanan yang tersisa – 38 dari mereka di 14 peristiwa – tidak dapat diidentifikasi dari laporan berita.

“Acara dengan kontra-protes lebih cenderung menjadi kekerasan, dan menghadirkan tantangan khusus bagi polisi,” tulis Wood, menghitung 12 peristiwa di mana 26 pengunjuk rasa sayap kanan ditangkap dan 51 peristiwa di mana 279 pengunjuk rasa sayap kiri ditangkap. Ketika pengunjuk rasa di sebelah kanan ditangkap, hasilnya adalah 2,2 tahanan sayap kanan per acara. Ketika pengunjuk rasa di sebelah kiri ditangkap, tarifnya adalah 5,5 tahanan sayap kiri per acara. Beberapa penangkapan pengunjuk rasa sayap kanan atau kiri terjadi di acara yang sama.

Dengan mengambil dari laporan berita, Wood mencatat terkadang tidak mungkin untuk mencatat ukuran kerumunan yang tepat, meskipun dia memberi tahu Sumber Daya Jurnalis sebagian besar peristiwa berkisar antara beberapa lusin hingga beberapa ratus pengunjuk rasa dan kontra-pengunjuk rasa.

Satu pengecualian penting adalah pawai hak-hak imigran 1 Mei 2017 di Los Angeles yang menarik puluhan ribu pengunjuk rasa sayap kiri yang dimentahkan oleh beberapa ratus pengunjuk rasa sayap kanan. Peristiwa besar yang dipicu oleh kelompok sayap kanan terjadi akhir bulan itu di New Orleans, ketika orang-orang yang membawa bendera Konfederasi berbaris menentang pencopotan monumen yang mengagungkan Tentara Konfederasi, menarik sekitar 700 pengunjuk rasa pro dan anti-monumen, menurut laporan berita.

Peristiwa sayap kiri pada 2017 dan 2018 biasanya menarik lebih banyak orang daripada peristiwa sayap kanan, yang “membantu menjelaskan polanya,” menurut Wood.

“Ada percakapan yang mengatakan ada 316 penangkapan pengunjuk rasa anti-rasis di bulan Juni dan 61 orang di Capitol, tapi itu bukan hanya tentang apa yang dilakukan orang,” kata Wood, menjelaskan bahwa jumlah penangkapan pada protes tidak selalu mencerminkan bagaimana banyak orang melanggar hukum atau melakukan kekerasan.

“Begitulah cara polisi menanggapi,” katanya. “Jika Anda melihat tingkat penangkapan sebagai representasi dari apa yang dilakukan orang, itu akan menjadi ukuran yang salah. Penangkapan karena penggunaan narkoba benar-benar rasial. Penangkapan untuk segala macam kejahatan dirasialisasi. Ini bukan karena orang kulit berwarna melakukan lebih banyak kejahatan. Itu karena polisi sedang atau tidak menegakkan. “

Wood mendefinisikan protes kiri secara ideologis pada tahun 2017 dan 2018 sebagai protes dengan tema pro-pilihan, kontrol senjata, atau anti-rasis. Dia mendefinisikan protes yang secara ideologis benar sebagai protes dengan tema pro-kehidupan, pro-kebebasan berbicara dan kontrol anti-senjata. Kontra-pengunjuk rasa adalah mereka yang muncul menentang pengunjuk rasa asli. Wood mengecualikan protes di mana pengunjuk rasa atau kontra-pengunjuk rasa menggunakan pembangkangan sipil dengan maksud untuk ditangkap.

Dalam satu contoh dokumen Kayu di koran – “Policing Counter ‐ Protest,” diterbitkan September 2020 di Kompas Sosiologi – organisasi sayap kanan mengadakan “Pawai Kebebasan Melawan Kekerasan Sayap Kiri” pada 6 Agustus 2017 di Portland, Oregon. Sekitar 150 pengunjuk rasa sayap kanan ada di sana, dibalas oleh pengunjuk rasa sayap kiri dalam jumlah yang sama.

Beberapa konfrontasi dengan kekerasan terjadi.

Polisi menangkap satu individu sayap kanan dan dua individu sayap kiri, menurut hitungan Wood.

Ras, jenis kelamin, tujuan dan kekuasaan

Penulis analisis lain, dari April 2012 di Jurnal Resolusi Konflik, melihat sekitar 16.000 protes AS dari tahun 1960 hingga 1995, menemukan bahwa “peristiwa yang diprakarsai oleh orang Afrika-Amerika tetap menjadi prediktor positif dan kuat dari penggunaan kekuatan, seperti halnya protes yang menargetkan pemerintah.”

Wood menunjukkan empat perbedaan antara pengepungan 6 Januari dan protes keadilan rasial baru-baru ini untuk menjelaskan mengapa tanggapan polisi berbeda:

  • Yang pertama tentang ras dan jenis kelamin. “Keputihan dan kejantanan pendukung Trump melindungi mereka dari dianggap sebagai ancaman berbahaya oleh para elit, termasuk intelijen dan pembuat keputusan polisi, berbeda dengan pengunjuk rasa keadilan rasial,” jelas Wood.
  • Perbedaan kedua ada pada bagaimana gerakan diatur, dengan anggota kelompok pro-Trump terkadang termasuk anggota lembaga penegak hukum di masa lalu dan saat ini. Beberapa petugas polisi yang tidak bertugas telah diidentifikasi menghadiri demonstrasi pro-Trump di Washington, DC pada 6 Januari. “Bahkan ketika mereka menghadapi polisi, kelompok ini memegang bendera Blue Lives Matter, menampilkan diri mereka sebagai ‘hukum dan ketertiban,'” menurut Wood. “Ini, tentu saja, sangat berbeda dengan protes keadilan rasial,” yang menuntut akuntabilitas dan reformasi polisi yang lebih besar.
  • Yang ketiga berkaitan dengan taktik dan tujuan. Kedua gerakan memiliki anggota yang menghancurkan properti, tetapi individu bersenjata lebih terlihat selama demonstrasi pro-Trump, “membuat mereka jauh lebih berbahaya,” jelas Wood. Sementara pengunjuk rasa keadilan rasial berusaha untuk mengakhiri supremasi kulit putih, pendukung pro-Trump pada 6 Januari menimbulkan ancaman langsung terhadap fungsi pemerintah AS, catat Wood.
  • Perbedaan keempat adalah kekuasaan: “Black Lives Matter lebih merupakan gerakan orang yang dikucilkan dari kekuasaan di berbagai tingkatan, terutama ras dan hubungan mereka dengan kepolisian dan orang-orang yang berkuasa di pemerintahan Trump,” kata Wood. Pada 6 Januari, ada “sekelompok orang yang melihat diri mereka sangat berafiliasi dengan presiden. Itu penting dan itu penting. Ini menjelaskan mengapa banyak hal terungkap seperti yang mereka lakukan. “

Kata-kata wartawan penting

Organisasi berita yang berebut untuk menutupi pengepungan di US Capitol telah mencirikan pemberontak sebagai “massa” atau bahkan “teroris” – bahasa Wood menyarankan untuk tidak menggunakannya.

The Associated Press, yang gayanya JR berikut, menggunakan kata “pemberontakan” dan “kerusuhan” untuk menggambarkan peristiwa di US Capitol pada 6 Januari.

“Saya prihatin bahwa ada penekanan pada sifat luar biasa ini, bahwa ini adalah terorisme, atau ini adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Wood. “Ketika kami mulai melakukan itu, kami berhenti memahami ini sebagai bagian dari pola yang lebih besar dalam sejarah. Kita tidak perlu mundur sejauh itu. Kami memiliki milisi Michigan yang masuk ke gedung Capitol mereka belum lama ini. ”

Seperti yang dikatakan Jerry Watson, asisten profesor pekerjaan sosial di Universitas Memphis JR pada bulan Juni setelah polisi membunuh Floyd: “Selalu ada perkembangan peristiwa atau banyak peristiwa yang telah terjadi dalam jangka waktu yang lama.” Dengan kata lain, peristiwa pembakar yang sering menarik perhatian media berita hanyalah peristiwa terbaru dari rangkaian peristiwa yang sebagian besar tidak terdokumentasi atau diabaikan.

“Berbicara tentang taktik daripada orang yang sebenarnya biasanya lebih baik,” tambah Wood. “Apakah mereka menghancurkan jendela? Ya. Apakah mereka menyerang polisi? Ya. Apakah mereka teroris? Mungkin. Saya pikir membedakan aktor dan aksinya akan membantu kami memiliki analisis yang lebih jelas tentang apa yang terjadi. “

10 posting Sumber Jurnalis paling populer tahun 2020

Pada akhir tahun 2019, merefleksikan karya paling populer tahun itu, saya membuat pernyataan berwawasan ke depan yang samar-samar yang ternyata sedikit meremehkan. “Kami menantikan untuk bekerja dengan, memberi tahu, dan mendukung Anda,” tulis saya. “Kami memiliki firasat bahwa tahun 2020 akan menjadi tahun berita besar.”

Ternyata, tahun 2020 telah menjadi tahun berita yang luar biasa – luar biasa luar biasa, tak kenal lelah, dan bersejarah.

Pandemi virus korona dengan cepat menjadi dan terus menjadi berita internasional, nasional, regional, lokal, dan hiper-lokal yang mencakup hampir setiap detak. Pembunuhan 25 Mei George Floyd di Minneapolis dan pemberontakan yang terjadi setelahnya mendominasi berita utama internasional selama beberapa minggu. Dalam hal tampilan halaman, 5 Juni 2020 adalah hari terbesar masuk JRsejarah, sebagian besar karena pengumpulan penelitian kami tentang kematian dalam tahanan polisi. Dan tentu saja ada cerita yang sedang berlangsung tentang sensus sepuluh tahun dan pemilihan presiden yang tidak biasa.

Sepanjang tahun 2020, Sumber Daya Jurnalis Menghasilkan 139 roundup penelitian, artikel, penjelasan, lembar tip, visualisasi data, kolom dan komik. Berikut adalah 10 postingan terpopuler kami di tahun 2020, yang mendukung jurnalis karena mereka melaporkan beberapa berita terbesar dekade ini. (Daftar ini mencakup artikel dan ringkasan penelitian yang kami terbitkan – atau diperluas dan diterbitkan ulang secara signifikan – dalam 12 bulan terakhir.)

1. Kematian dalam tahanan polisi di Amerika Serikat: Review penelitian

Denise-Marie Ordway secara signifikan memperbarui dan memperluas penelitian ini dari tahun 2016, yang mempertimbangkan kematian dalam tahanan polisi dari berbagai sudut, termasuk metode pengekangan dan demografi kepolisian. Selain meringkas penelitian baru, ia menyoroti dan menjelaskan Undang-Undang Pelaporan Kematian dalam Penahanan federal tahun 2013. Undang-undang tersebut mulai berlaku pada tahun 2014 tetapi belum sepenuhnya diterapkan – sehingga jumlah resmi kematian tetap tidak diketahui.

2. Studi: Dukungan Trump untuk polisi berfungsi sebagai ‘peluit anjing’ untuk pemilih dengan kebencian rasial

Ordway menyoroti sebuah penelitian di jurnal tersebut Kriminologi, yang menunjukkan bagaimana menyuarakan dukungan untuk polisi bisa menjadi “peluit anjing” yang digunakan politisi untuk menarik pemilih yang terancam oleh tantangan terhadap status quo rasial Amerika. “Ekspresi dukungan Donald Trump untuk polisi, menurut para peneliti, berfungsi sebagai bahasa kode yang memobilisasi pemilih yang cemas tentang status sosial dan ekonomi orang kulit putih Amerika menjelang pemilihan presiden 2016,” tulisnya.

3. Pembelian kembali senjata: Apa kata penelitian

Menjelang pemilu 2020, JR tim menyisir platform kandidat presiden dari Partai Demokrat dan melaporkan apa yang dikatakan penelitian tentang proposal kebijakan mereka. Kami ingin mendorong liputan mendalam tentang proposal ini – dan melakukan bagian kami untuk membantu mencegah jurnalisme “pacuan kuda”, yang menurut penelitian dapat mengarah pada pelaporan yang tidak akurat dan pemilih yang kurang informasi. Clark Merrefield melihat penelitian tentang kemanjuran program pembelian kembali senjata, yang memungkinkan pemilik senjata untuk menukar senjata mereka dengan voucher yang dapat ditukar dengan uang tunai atau barang berharga lainnya.

4. Sekolah daring: Prestasi siswa sering kali tertinggal dari anak-anak di sekolah umum lainnya

Pada awal pandemi, distrik sekolah bergulat dengan bagaimana dan apakah akan memindahkan pengajaran dari ruang kelas fisik ke rumah siswa melalui internet. Sebagai tanggapan, Ordway secara signifikan memperbarui kumpulan penelitian ini, yang melihat bagaimana kinerja anak-anak secara historis di sekolah online, termasuk sekolah charter online.

5. Bekerja dari rumah: Apa yang dikatakan penelitian tentang menetapkan batas, tetap produktif, dan membentuk kembali kota

Pandemi virus corona memaksa jutaan karyawan untuk mulai bekerja dari rumah pada bulan Maret lalu JR staf disertakan. Merrefield melihat apa yang dikatakan penelitian tentang produktivitas karyawan dan penetapan batas saat bekerja di rumah, apakah teleworking memengaruhi pertumbuhan karier, dan apa yang akan terjadi pada kota jika pekerja kantoran tidak kembali. “Pengaturan kerja-dari-rumah kemungkinan akan meluas melampaui dunia teknologi – dan melampaui pandemi, tulisnya. “Para eksekutif di sekitar 1.750 perusahaan dari berbagai industri di seluruh negeri mengharapkan 10% dari karyawan penuh waktu untuk bekerja melalui telepon setiap hari kerja setelah pandemi berakhir, menurut survei panel bulanan bulan Mei oleh para ekonom di Fed Atlanta, Universitas Stanford dan Universitas dari Chicago. “

6. Keputusan, keputusan: Bagaimana media nasional menyebut pemenang presiden

Seminggu sebelum Hari Pemilu di AS, kami menerbitkan penjelasan ini tentang seluk beluk bagaimana The Associated Press dan jaringan televisi besar memutuskan kapan harus mengumumkan pemenang dalam perlombaan tertentu. Hal utama bagi audiens berita: “Dengan berbagai aturan dan proses tentang bagaimana negara bagian melakukan pemilihan dan puluhan juta surat suara di muka diharapkan akan diberikan karena pandemi COVID-19, perusahaan berita besar seperti ABC, CBS, CNN, Fox News, NBC dan The Associated Press mengatakan kepada audiens mereka untuk tidak mengharapkan hasil yang jelas pada malam pemilihan, ”tulis Merrefield. Memang.

7. Meliputi COVID-19 dan virus corona: 5 tips dari profesor epidemiologi Harvard

Untuk membantu jurnalis meningkatkan liputan virus korona mereka di hari-hari awal pandemi, Ordway menghubungi Bill Hanage, seorang profesor epidemiologi di Harvard TH Chan School of Public Health, yang telah menjabat sebagai sumber media tepercaya sepanjang tahun 2020. Ordway mengumpulkan lima tip terbaik Hanage untuk meliput wabah tersebut. Tip # 1: “Pilih ahli dengan hati-hati. Menerima Hadiah Nobel untuk satu subjek ilmiah tidak membuat seseorang menjadi otoritas di semua topik sains. Juga tidak memiliki gelar PhD atau mengajar di sekolah kedokteran bergengsi. “

8. Meningkatkan gaji guru sekolah negeri: Apa kata penelitian

Saat pembuat kebijakan, pejabat terpilih dan kandidat presiden memperdebatkan cara terbaik untuk memberi kompensasi kepada pendidik, Ordway beralih ke apa yang dikatakan penelitian tersebut. Secara keseluruhan, tulisnya, penelitian menunjukkan “peningkatan guru membayar dikaitkan dengan peningkatan guru retensi, peningkatan kinerja siswa, persentase yang lebih besar dari siswa berprestasi tinggi yang mengambil kursus pendidikan, dan kemungkinan lebih besar untuk merekrut guruyang memperoleh skor tertinggi dalam ujian sertifikasi pendidik “.

9. Electoral College: Bagaimana Amerika memilih presidennya

Orang Amerika tidak pernah memilih presiden secara langsung. Konstitusi AS menetapkan bahwa pemilih negara bagian – bukan warga negara biasa yang terdaftar untuk memilih – memilih presiden dan wakil presiden. Di tengah tahun pemilihan yang luar biasa, Merrefield membimbing pembaca melalui sejarah dan kerumitan Electoral College dan menyusun daftar pemilih individu di beberapa negara bagian.

10. Sektarianisme politik di Amerika dan 3 hal yang mendorong ‘meningkatnya kebencian politik’

Merrefield menyoroti penelitian multidisiplin yang diterbitkan dalam jurnal bergengsi tersebut Ilmu, yang menyelidiki sektarianisme politik di Amerika. “Para penulis berpendapat bahwa sekte politik Amerika terikat oleh keyakinan bahwa pihak mereka secara moral lebih unggul dari yang lain – menggemakan ikatan yang terkadang mengikat umat beragama,” tulis Merrefield. “Dampaknya adalah politisi memiliki sedikit insentif untuk mewakili semua konstituen mereka dalam pembuatan kebijakan dan hukum, karena sektarian politik jarang melintasi lorong untuk memilih kandidat di luar partai mereka.”

Ingin tahu mana dari karya kami yang paling berarti bagi staf JR tahun ini? Lihat pilihan tim tahun 2020 kami.

Menyelidiki cerita tentang akses air, keterjangkauan dan keamanan: 5 tips untuk memulai

Sekitar 8 dari 10 orang Amerika membawa komputer dalam bentuk telepon pintar tetapi banyak orang di AS masih kekurangan salah satu fasilitas modern paling dasar – air mengalir di rumah.

Penelitian baru di Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan memperkirakan 1,1 juta orang di AS melaporkan tidak memiliki “pipa ledeng lengkap”, yang menurut Biro Sensus AS, terdiri dari air panas dan dingin dalam ruangan dan bak mandi atau pancuran untuk orang-orang yang tinggal di sana.

Orang yang menyewa rumah 61% lebih cenderung tidak memiliki pipa ledeng lengkap daripada mereka yang memiliki rumah, temukan penulis makalah baru, “Geografi Akses Air yang Tidak Aman dan Perumahan – Sambungan Air di Kota-Kota AS”.

Mereka mencatat bahwa Biro Sensus sering kurang dari jumlah penyewa, orang tanpa rumah dan orang kulit berwarna, “demografi yang secara tidak proporsional membuat saluran air miskin”.

Biro Sensus telah mengakui bahwa kelompok-kelompok itu kurang dihitung.

Mengingat sensus yang kurang menghitung, penulis memperkirakan jumlah sebenarnya orang di AS yang tidak memiliki pipa ledeng lengkap kemungkinan mendekati 2 juta – kira-kira seukuran area metro Kansas City, sebagai perbandingan.

Manny Teodoro, seorang profesor di University of Wisconsin-Madison yang mempelajari keterjangkauan air tetapi tidak terlibat dengan PNAS kertas, menunjukkan bahwa jumlah orang yang mengalami kerawanan air mungkin mewakili sebagian kecil dari populasi AS, tetapi “satu atau dua juta orang adalah banyak orang – dan itu seharusnya tidak dapat kami terima.”

Penelitian baru di PNAS mengungkapkan bahwa akses air perpipaan masih menjadi tantangan bagi ribuan orang yang tinggal di kota, dan juga di pedesaan. Untuk jurnalis lokal di seluruh AS dan audiens mereka, akses air adalah masalah yang tidak dilaporkan yang penting.

Ingin mulai menyelidiki masalah seputar akses air, keterjangkauan dan keamanan di area jangkauan Anda? Kami mengumpulkan lima tip ini berdasarkan wawancara dengan Teodoro dan empat orang lainnya yang telah mempelajari, mengalami atau melaporkan tentang perumahan, ras dan akses air, keterjangkauan dan masalah keamanan:

1. Ingatlah bahwa keluarga mengalami kerawanan air di pinggiran kota dan pedesaan, selain di kota.

Ada cerita untuk diceritakan tentang keterjangkauan air, akses dan keamanan di kota, dan di pinggiran kota dan daerah pedesaan. Ingatlah bahwa kemiskinan telah menyebar ke pinggiran kota dan beberapa di antaranya tersembunyi, kata Sullivan, dan bahwa masalah seputar akses air pipa yang aman memengaruhi penyewa dan pemilik rumah.

Ambil contoh, apa yang disebut Sullivan sebagai “subdivisi informal”. Itu adalah taman rumah mobil tempat penduduk memiliki rumah mobil mereka dan tanah tempat rumah itu berada, jelas Sullivan. Tanah itu seringkali murah dan memiliki sedikit infrastruktur, katanya. Penduduk mungkin mengandalkan air bersih yang diangkut dengan truk, atau sumur tua yang menyediakan air dengan tingkat mineral atau bakteri yang melebihi standar keamanan minimal.

“Penting untuk melihat cakupan yang lebih luas dari perumahan, bukan hanya apartemen perkotaan atau perumahan bersubsidi,” kata Sullivan.

2. Jika ada sesuatu yang aneh, lihat lebih dekat. Penyelidikan ruang berita sering kali dimulai dengan pertanyaan tentang keanehan yang jika tidak luput dari perhatian.

Itu Berita 5 Cleveland Penyelidikan mengarahkan Regan dan timnya untuk meneliti tagihan pelanggan dan catatan publik.

Tapi penyelidikan mereka dimulai dengan pernak-pernik.

Wartawan di stasiun televisi memperhatikan departemen air kota Cleveland membagikan gelas minum, sikat gigi, ransel dan barang-barang lain selama acara akhir pekan di sekitar kota.

“Hal itu menurut kami aneh, karena Cleveland tidak dibanjiri uang tunai dan tidak seperti pelanggan yang benar-benar ‘memilih’ penyedia lain,” kata Regan. Sumber Daya Jurnalis melalui email. “Tidak ada persaingan dan tidak ada alasan untuk promosi diri dengan biaya pembayar harga.”

Tim berita menemukan bahwa departemen air telah menghabiskan hampir setengah juta dolar selama tiga tahun untuk mempromosikan dirinya sendiri. Ketika tim mulai menggali, mereka “membuka pintu air reaksi, termasuk keluhan overbilling,” kata Regan. Overbilling menjadi fokus utama dari pelaporan stasiun selanjutnya.

3. Bangun hubungan dengan warga sebelum krisis melanda.

“Saya pikir ada kesalahpahaman tentang orang-orang yang mengalami krisis – seperti itu adalah kesalahan mereka,” kata Reynolds, pembuat film yang dibesarkan di Flint.

Kunci untuk mendongeng yang komprehensif dan otentik, katanya, adalah membangun hubungan kepercayaan dengan orang-orang yang ceritanya diceritakan.

Reynolds menambahkan bahwa penting juga untuk memperlakukan anggota masyarakat yang mengalami krisis air sebagai sumber informasi yang kredibel.

“Saya pikir pejabat kota itu hebat – mereka memiliki tingkat informasi yang mungkin tidak dimiliki oleh kebanyakan orang,” kata Reynolds. “Tapi saya pikir ada banyak pengetahuan dan banyak informasi yang dapat datang dari orang-orang yang menghayati dan menanganinya.”

4. Ajukan pertanyaan, “Apa kata penelitian?”

Teodoro menyarankan jurnalis memasukkan penelitian berkualitas tinggi ke dalam cerita yang menarik bagi manusia. Ada banyak sekali penelitian peer-review dari dekade terakhir tentang akses air, keterjangkauan dan keamanan. Dapatkan informasi terbaru tentang beberapa penelitian tersebut dalam ringkasan lima studi kami baru-baru ini tentang perbedaan ras dalam akses ke air mengalir.

“Ada aspek ‘jika berdarah itu mengarah’ pada pelaporan berita yang pernah saya lihat tentang infrastruktur air dan keterjangkauan,” kata Teodoro. “Apa yang saya harapkan adalah jurnalis akan melunakkan cerita human interest mereka dan headline clickbait-y mereka dengan penelitian yang baik. Saya tidak keberatan dengan headline clickbait-y jika didukung oleh penelitian yang baik. Tapi terkadang tidak. “

Dia menambahkan: “Jika jurnalis memajukan ilmu pengetahuan yang baik, mereka memfasilitasi kepentingan publik.”

5. Mulailah gigih dan tetap gigih, terutama dengan permintaan catatan publik.

Penelitian Montag tentang keterjangkauan air di Cleveland didorong oleh pekerjaan dan komunikasi dengan tim investigasi Regan.

Pada bulan Desember 2019, Dana Pendidikan dan Pembelaan Hukum NAACP mengajukan gugatan terhadap Kota Cleveland yang menuduh bahwa hak gadai untuk tagihan air yang belum dibayar di sana memiliki dampak rasial yang diskriminatif, dengan jumlah hak gadai yang ditempatkan di lingkungan mayoritas kulit hitam tiga kali lebih banyak dibandingkan dengan lingkungan kulit putih pada tahun-tahun tertentu. , dia berkata.

“Saya yakin kami tidak akan dapat melakukan semua yang kami lakukan tanpa tindak lanjut dari tim berita lokal,” kata Montag. “Menindaklanjuti arahan dan mempublikasikan ini membawa perhatian yang dibutuhkan untuk advokasi dan perubahan jangka panjang.”

Regan dan timnya mengajukan permintaan pencatatan terbuka dan menemukan “segunung masalah, termasuk kegagalan memberikan audiensi dewan peninjau air kepada pelanggan untuk menyengketakan tagihan.” Timnya meninjau pengeluaran anggaran, catatan keluhan pelanggan, kontrak dengan konsultan, pengaduan yang diajukan ke jaksa agung negara bagian dan biro bisnis yang lebih baik, dan kasus pengadilan yang dibawa oleh pelanggan utilitas.

Mendapatkan catatan tidak selalu mudah, kenang Regan. Lembaga pemerintah terkadang menolak memberikan dokumen atau “sangat lamban”.

“Satu-satunya jawaban adalah ketekunan,” katanya JR.

Reynolds setuju bahwa ketekunan dan tindak lanjut sangat penting untuk mengungkap ketidakadilan jangka panjang dalam akses dan keamanan air.

Dan ingat, katanya, hanya karena sebuah berita tidak lagi menjadi berita nasional, tidak berarti cerita itu selesai:

“Dimana semua reporter sekarang? Bagaimana kami menyampaikan cerita kami sekarang? ”

Baca lebih lanjut tentang penelitian baru pada orang Amerika yang tidak memiliki akses ke air ledeng di rumah mereka, plus penelitian sebelumnya tentang ketidaksetaraan rasial dan ketidakamanan air di AS

Kesenjangan ras dalam akses ke air mengalir: 5 studi untuk diketahui

Air bersih yang disalurkan ke rumah adalah hal yang diberikan oleh kebanyakan orang Amerika. Tetapi air leding yang mengalir tidak universal, dan orang kulit berwarna secara tidak proporsional lebih mungkin kekurangan air ledeng dibandingkan kulit putih Amerika, menurut penelitian baru di Prosiding National Academies of Sciences.

Rumah tangga kulit berwarna di 50 wilayah metropolitan terbesar di AS 34% lebih mungkin kekurangan air ledeng dibandingkan dengan orang kulit putih non-Hispanik, para peneliti menemukan. Secara keseluruhan, penulis memperkirakan 1,1 juta orang di AS tidak memiliki apa yang oleh Biro Sensus AS disebut “pipa ledeng lengkap” dengan hampir tiga perempat dari mereka tinggal di kota dan pinggiran kota.

Biro Sensus menganggap rumah tangga memiliki perpipaan lengkap jika memiliki air panas dan dingin yang mengalir dengan bak mandi atau pancuran yang hanya digunakan oleh orang yang tinggal di tempat tinggal. Orang yang tidak memiliki sambungan pipa ke air mungkin masih dapat mengakses air bersih dengan membeli air yang dimurnikan dari toko atau mengambil air dari sumber lain, seperti sungai.

“Sulit bagi banyak orang untuk membayangkan bahwa komunitas di AS modern kekurangan kebutuhan hidup yang mendasar, tetapi bagi kita yang bekerja di inti dari penyediaan infrastruktur dan ketidaksetaraan sosial dan spasial, kisah ini – kisah tentang sistemik ketidaksetaraan – adalah cerita lama, “penulis utama Katie Meehan, dosen senior geografi manusia di King’s College London, mengatakan Sumber Daya Jurnalis melalui email.

Penulis selanjutnya menemukan bahwa penyewa 61% lebih cenderung tidak memiliki pipa ledeng lengkap dibandingkan dengan mereka yang memiliki rumah. Mereka mencatat bahwa Biro Sensus sering kurang dari jumlah penyewa, orang tanpa rumah dan orang kulit berwarna, “demografi yang secara tidak proporsional membuat saluran air miskin”.

Biro Sensus telah mengakui bahwa kelompok-kelompok itu kurang dihitung. Mengingat sensus yang kurang menghitung, penulis memperkirakan jumlah sebenarnya orang di AS yang tidak memiliki pipa ledeng lengkap kemungkinan mendekati 2 juta – kira-kira seukuran area metro Kansas City, sebagai perbandingan.

Pada 4 September, Pusat Pengendalian dan Perlindungan Penyakit memberlakukan moratorium penggusuran karena “stabilitas perumahan membantu melindungi kesehatan masyarakat karena tunawisma meningkatkan kemungkinan individu pindah ke lingkungan berkumpul, seperti tempat penampungan tunawisma, yang kemudian menempatkan individu pada risiko yang lebih tinggi untuk COVID-19, “tulis agensi dalam perintahnya.

American Medical Association dalam laporan hukum baru-baru ini menjelaskan moratorium penggusuran membantu penyewa menjaga jarak fisik, karantina sendiri, dan kebersihan tangan. Dengan moratorium penggusuran CDC yang akan berakhir pada 31 Desember, bukan hanya perumahan yang dipertaruhkan bagi jutaan orang Amerika yang menyewa dan sudah berisiko lebih besar untuk tidak memiliki pipa ledeng yang lengkap – ini adalah kemampuan orang untuk mencuci tangan di rumah selama pandemi.

Baca terus untuk mempelajari lebih lanjut tentang yang baru PNAS makalah, ditambah empat studi akademis lainnya untuk membantu jurnalis lebih memahami hubungan antara ras dan akses ke air mengalir dalam ruangan.

Geografi Akses Air yang Tidak Aman dan Perumahan-Air Nexus di Kota-Kota AS
Katie Meehan, Jason R. Jurjevich, Nicholas Chun dan Justin Sherrill. Prosiding National Academies of Sciences, November 2020.

Para penulis menganalisis data survei Biro Sensus yang mencakup tahun 2013 hingga 2017 dan memperkirakan bahwa lebih dari 1 juta orang di AS tidak memiliki pipa ledeng yang lengkap di rumah mereka.

Pemilik rumah berwarna di 50 area metro terbesar 34% lebih mungkin tidak memiliki pipa ledeng lengkap dibandingkan dengan rumah tangga kulit putih non-Hispanik, para penulis menemukan. Rumah tangga berwarna merupakan sekitar 39% rumah tangga di daerah tersebut, tetapi mewakili 53% rumah tangga yang tidak memiliki pipa ledeng yang lengkap.

Area metro dengan persentase rumah tangga tertinggi yang tidak memiliki pipa ledeng lengkap meliputi: San Francisco; Portland; Milwaukee; San Antonio; Austin; Cleveland; Los Angeles; Memphis; New Orleans; dan New York. Wilayah metro umumnya mencakup kota inti dan pinggiran kota sekitarnya.

Para penulis mencatat bahwa Biro Sensus sering kurang dari jumlah penyewa, orang tanpa rumah dan orang kulit berwarna, “demografi yang secara tidak proporsional membuat saluran air miskin”. Biro Sensus telah mengakui bahwa kelompok-kelompok itu kurang dihitung. Para penulis mencatat bahwa, mengingat kurang dari jumlah tersebut, jumlah sebenarnya orang di AS yang tidak memiliki pipa ledeng lengkap kemungkinan mendekati 2 juta.

“Tanpa akses air universal, upaya untuk membatasi penyebaran penyakit menular – seperti COVID-19 – akan merusak kesehatan global dan menguntungkan populasi tertentu dibandingkan yang lain,” tulis para penulis.

Mengekspos Mitos Kerawanan Air Rumah Tangga di Dunia Utara: Tinjauan Kritis
Katie Meehan, dkk. Al. KAWAT Air, Oktober 2020.

Para penulis menghilangkan mitos “air modern”, gagasan bahwa akses air bersifat universal dan aman di negara-negara berpenghasilan tinggi.

“Penelitian terbaru menunjukkan bahwa akses air rumah tangga jauh dari universal di negara-negara berpenghasilan tinggi,” tulis mereka. Berdasarkan tinjauan penelitian mereka tentang kesenjangan dalam akses air universal di negara-negara berpenghasilan tinggi, mereka mengidentifikasi empat faktor yang berkontribusi.

Yang pertama adalah sifat rumit sistem air di AS, di mana terdapat puluhan ribu organisasi publik dan swasta yang mendistribusikan air. Sistem yang lebih kecil lebih mungkin gagal dalam menyediakan air untuk semua rumah tangga di daerah mereka, tulis para penulis. Mereka mencatat bahwa beberapa daerah, terutama di beberapa komunitas kulit hitam di North Carolina, kelompok ras secara historis dan sistematis dikecualikan dari kontrol politik atas akses air.

Faktor kedua berkaitan dengan perumahan genting yang didorong oleh kesenjangan kekayaan di antara kelompok ras. Sederhananya, orang dengan pengaturan perumahan yang tidak konvensional lebih cenderung kekurangan air dalam ruangan. Faktor ketiga adalah status kewarganegaraan dan faktor keempat berkaitan dengan “struktur marjinalisasi yang dilembagakan,” seperti pemindahan paksa masyarakat adat.

Para penulis selanjutnya mengeksplorasi beberapa mitos lain yang berkaitan dengan air di negara-negara berpenghasilan tinggi, termasuk mitos bahwa air selalu bersih, aman, dan terjangkau.

“Mitos lebih dari sekadar kumpulan statistik atau kesenjangan yang menyesatkan dalam pemahaman: karena kepercayaan bersama, mitos menciptakan dan mempertahankan norma dan persepsi tentang air yang aman, termasuk pengalaman airnya yang dianggap hegemonik atau universal, dan yang pengalamannya dibuat tidak terlihat,” para penulis menulis.

Kemiskinan Saluran Air: Memetakan Titik-titik Panas dari Ketimpangan Ras dan Geografis di Ketidakamanan Air Rumah Tangga AS
Shiloh Deitz dan Katie Meehan. Sejarah American Association of Geographers, Maret 2019.

Para penulis memperkenalkan gagasan “kemiskinan pipa” sebagai cara untuk memahami ketidakamanan air di AS. Menganalisis kumpulan data sensus, mereka mengidentifikasi titik panas untuk kemiskinan pipa, di mana rumah tangga kekurangan pipa ledeng lengkap dengan harga yang lebih tinggi dari rata-rata.

Setelah menyesuaikan dengan pendapatan, jenis rumah dan faktor lainnya, penulis menemukan bahwa pemilik rumah yang merupakan Indian Amerika memiliki kemungkinan 3,7 kali lebih besar untuk tidak memiliki pipa ledeng yang lengkap dibandingkan dengan pemilik rumah yang tidak mengidentifikasi sebagai Indian Amerika. Rumah tangga kulit hitam dan Hispanik juga lebih cenderung menjadi miskin pipa daripada rumah tangga kulit putih non-Hispanik, mereka menemukan.

Hotspot geografis meliputi komunitas di Alaska, wilayah Four Corners di Barat Daya dan di sepanjang perbatasan AS-Meksiko serta Midwest bagian atas, Timur Laut – terutama Maine utara dan New Hampshire – wilayah Allegheny di Pennsylvania dan Appalachia di Virginia Barat.

“Kemiskinan pipa bukanlah artefak sederhana dari pendapatan, pedesaan, atau jenis perumahan; penyediaan infrastruktur jelas berdasarkan rasial dan secara historis diproduksi di Amerika Serikat, ”para penulis menyimpulkan.

Kerangka Kerja Disparitas Air Minum: Tentang Asal-usul dan Persistensi Ketimpangan dalam Paparan
Carolina Balazs dan Isha Ray. Jurnal Kesehatan Masyarakat Amerika, April 2014.

Penulis menghabiskan waktu lima tahun – 2005 hingga 2010 – mewawancarai penduduk dan regulator air di Lembah San Joaquin California. Air tanah yang dipompa dari sumur di lembah telah secara kronis mengandung arsenik, karsinogen, di atas tingkat yang dapat diterima yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Penulis mengidentifikasi contoh kebijakan air lokal yang dirancang untuk “secara eksplisit menghilangkan sumber daya air minum yang memadai bagi masyarakat.” Rencana Umum Kabupaten Tulare tahun 1973, misalnya, mengatakan bahwa apa yang disebut “komunitas yang tidak dapat hidup, sebagai konsekuensi dari menahan fasilitas umum utama seperti saluran pembuangan dan sistem air, memasuki proses jangka panjang, penurunan alami saat penduduk berangkat meningkatkan peluang di komunitas sekitar. “

“Keputusan ini, terkait dengan kegagalan regulasi, kurangnya sumber daya masyarakat untuk mengurangi kontaminasi, dan pencabutan hak politik penduduk lokal, membantu menjelaskan asal mula ketidakadilan lingkungan dalam konteks air minum,” para penulis menyimpulkan.

Perbedaan Rasial dalam Akses ke Layanan Pasokan Air Komunitas di Wake County, North Carolina
Jacqueline MacDonald Gibson, Nicholas DeFelice, Daniel Sebastian dan Hannah Leker. Jurnal Kesehatan Masyarakat Amerika, Desember 2014.

Para penulis melakukan analisis statistik pertama tentang bagaimana secara historis komunitas kulit hitam di North Carolina secara sistematis ditolak air minum kota. Dengan menggunakan pajak properti dan data sensus untuk Wake County, daerah terpadat di negara bagian, mereka menemukan bahwa setiap 10% peningkatan populasi Kulit Hitam dalam blok sensus meningkat sekitar 4% kemungkinan orang akan kekurangan layanan air kota.

Para penulis menunjuk pada “warisan segregasi rasial,” di mana kota-kota di Carolina Utara diperbolehkan perencanaan dan pengembangan kekuasaan di “yurisdiksi ekstra-teritorial” hingga tiga mil di luar batas kota. Komunitas kulit hitam sering dikecualikan dari kota-kota tetapi dimasukkan dalam yurisdiksi ekstra-teritorial “di mana dewan kota mayoritas kulit putih mempertahankan kendali – sebuah praktik yang dikenal sebagai ‘ras yang melemahkan,'” tulis mereka.

“Penelitian ini mengungkapkan perbedaan dalam lingkungan fisik – akses ke air minum kota yang diolah – yang berpotensi dapat berkontribusi untuk mengamati perbedaan ras dalam kesehatan di Wake County,” para penulis menyimpulkan.

Untuk informasi lebih lanjut tentang masalah keamanan air, lihat petunjuk dalam air minum: fakta utama dan tip pelaporan. Selain itu, penelitian tentang ras dan akses air di area metro dan lima tip untuk menyelidiki cerita tentang akses air, keterjangkauan, dan keamanan.

Kisah dua pandemi: Komik nonfiksi tentang sejarah perbedaan kesehatan ras

Tentang bagian ini:

Dalam “A Tale of Two Pandemics: Historical Insights on Persistent Racial Disparities,” Josh Neufeld menggunakan bentuk jurnalisme komik untuk menyoroti artikel penelitian terbaru yang diterbitkan di Annals of Internal Medicine. Komik ini diambil dari artikel penelitian itu sendiri, bersama dengan sumber tambahan – termasuk wawancara dengan rekan penulis Lakshmi Krishnan, S. Michelle Ogunwole dan Lisa A. Cooper. Ketiga dokter medis tersebut menjadi tokoh utama dalam komik tersebut, yang menjelaskan kesenjangan kesehatan ras dan penyebaran informasi yang salah selama pandemi virus corona dan pandemi influenza 1918. Kutipan gelembung pidato para dokter datang langsung dari wawancara mereka dengan Neufeld. Teks dalam kotak persegi panjang terdiri dari narasi Neufeld sendiri – kecuali dalam kasus ketika dia menggunakan tanda kutip untuk menunjukkan kutipan langsung.

Dalam kasus di mana Neufeld mengutip langsung dari artikel penelitian dokter, dia menggambarkan penulis berbicara serempak – mirip dengan paduan suara Yunani. “Saya membiarkan suara mereka memandu narasi,” kata Neufeld. “Saya sangat bersyukur mereka berbicara kepada saya tentang artikel mereka!”

Postingan media sosial yang ditampilkan dalam komik tersebut dikutip secara verbatim dari postingan sebenarnya, dan banyak dari gambar tersebut didasarkan pada foto berita – seperti gambar fotografer Associated Press Bebeto Matthews tentang orang-orang yang mengantri untuk mendapatkan masker dan makanan di New York April lalu. . Untuk lebih lanjut tentang proses jurnalisme komik Josh Neufeld, silakan lihat Tanya Jawab pendamping kami.

Karya ini dilisensikan di bawah Lisensi Internasional Creative Commons Attribution-No Derivatives 4.0, yang berarti Anda dipersilakan untuk menerbitkannya kembali, asalkan Anda mencantumkan kredit dan menautkan kembali ke sumber aslinya. Untuk pendidik, editor, dan siapa pun yang ingin menerbitkannya kembali dalam bentuk cetak, kami menyediakan akses ke PDF resolusi tinggi di sini: Unduh PDF resolusi tinggi.

Sumber dan sumber terkait:

“Wawasan Historis tentang Penyakit Coronavirus 2019 (COVID-19), Pandemi Influenza 1918, dan Disparitas Rasial: Menerangi Jalan ke Depan.” Lakshmi Krishnan, S. Michelle Ogunwole dan Lisa A. Cooper. Annals of Internal Medicine, 15 September 2020.

“Warna Virus Corona: Kematian akibat Covid-19 Berdasarkan Ras dan Etnis di AS” APM Research Lab, terakhir diperbarui pada 12 November 2020.

“Memori dan Pengobatan: Perspektif Sejarawan dalam Memperingati Marion J. Sims.” Susan M. Reverby. Perspektif tentang Sejarah, 17 September 2017.

Mitos Kekebalan Kulit Hitam: Penyakit Rasial Selama Pandemi COVID-19. Chelsey Carter dan Ezelle Sanford III. Perspektif Hitam, 3 April 2020.

“Burung kenari di Tambang Batubara, Misinformasi COVID-19, dan Komunitas Kulit Hitam”. Brandi Collins-Dexter. Makalah Diskusi dari Harvard Shorenstein Center on Media, Politics and Public Policy, 2020.