‘Bunuh dia dengan senjatanya sendiri’: Polisi menggambarkan menghadapi massa di US Capitol

Posted on

Oleh Mark Morales | CNN

Ketika Petugas Polisi Metropolitan DC Michael Fanone terbaring di tanah di gedung Capitol AS, tertegun dan terluka, dia tahu sekelompok perusuh mencopot perlengkapannya. Mereka mengambil amunisi cadangan, merobek radio polisi dari dadanya dan bahkan mencuri lencananya.

Kemudian, Fanone, yang baru saja diserang beberapa kali di bagian belakang leher, mendengar sesuatu yang dingin yang membuatnya masuk ke mode bertahan hidup.

[vemba-video id=”us/2021/01/15/capitol-riot-officers-sots-ctn-prokupecz-sots-vpx.cnn”]

“Beberapa orang mulai memegang pistol saya dan mereka berteriak, ‘Bunuh dia dengan senjatanya sendiri,’” kata Fanone, yang telah menjadi petugas polisi selama hampir dua dekade.

Fanone, salah satu dari tiga perwira yang berbicara dengan CNN, menggambarkan pengalamannya melawan gerombolan pendukung Presiden Donald Trump yang telah menginvasi Capitol dalam pemberontakan yang tidak pernah terjadi dalam sejarah Amerika modern.

Pejabat federal mengatakan rincian kekerasan yang keluar akan mengganggu.

“Orang-orang akan dikejutkan oleh beberapa kontak mengerikan yang terjadi di Capitol,” kata penjabat Jaksa Penuntut AS Michael Sherwin, Selasa, merujuk pada serangan terhadap petugas polisi.

Fanone, seorang detektif narkotika yang bekerja dengan pakaian preman, mendengar keributan di Capitol dan mengambil seragam polisi barunya yang tergantung di lokernya dan memakainya untuk pertama kali, katanya. Dia berlari ke gedung bersama rekannya dan membantu petugas yang didorong mundur oleh perusuh.

Tapi Fanone, yang mengatakan dia lebih suka ditembak daripada ditarik ke kerumunan yang tidak bisa dia kendalikan, tiba-tiba berada dalam mimpi buruk terbesarnya sebagai seorang perwira. Dan dalam beberapa saat itu, Fanone mempertimbangkan untuk menggunakan kekuatan yang mematikan. Dia berpikir untuk menggunakan senjatanya tetapi tahu bahwa dia tidak memiliki kekuatan tembak yang cukup dan dia akan segera dikalahkan lagi, kecuali kali ini mereka mungkin akan menggunakan senjatanya untuk melawannya dan mereka akan memiliki semua alasan untuk mengakhiri hidupnya.

“Jadi, pilihan lain yang saya pikirkan adalah mencoba menarik kemanusiaan seseorang. Dan saya hanya ingat berteriak bahwa saya punya anak. Dan sepertinya berhasil, ”kata ayah empat anak berusia 40 tahun itu.

Sekelompok perusuh mengitari Fanone dan melindunginya sampai bantuan tiba, menyelamatkan hidupnya.

“Terima kasih, tapi persetan karena kamu ada di sana,” kata Fanone tentang para perusuh yang melindunginya saat itu.

Kemarahan dan frustrasi Fanone adalah sentimen yang dirasakan oleh penegak hukum di seluruh negeri, marah karena para pendukung Trump telah melanggar halaman Capitol pada hari kemenangan Joe Biden dikonfirmasi oleh DPR dan Senat.

Pertemuan dramatis Fanone dengan Trump yang mendukung para perusuh terulang di seluruh wilayah Capitol AS ketika petugas penegak hukum berjuang untuk mendorong mereka kembali. Fanone, salah satu dari puluhan petugas yang terluka dalam pertempuran brutal tersebut, berbagi kisahnya untuk pertama kalinya, yang masih menderita akibat serangan jantung ringan.

Sejak pembobolan Capitol, para penyelidik telah membedah setiap aspek dari peristiwa hari itu, mulai dari tanggapan Polisi Capitol AS hingga perburuan nasional untuk semua orang yang terlibat.

Para penyelidik sekarang mencari gagasan bahwa di sini ada beberapa tingkat perencanaan, dengan cukup bukti untuk menunjukkan bahwa bukan hanya protes yang lepas kendali, sumber penegak hukum mengatakan kepada CNN.

“Tentunya beberapa hal yang kami lihat di lapangan merupakan indikasi bahwa ada beberapa koordinasi yang sedang berlangsung, tapi saya pikir ketika kita menyelidiki lebih jauh, banyak dari itu akan terungkap,” kata penjabat Ketua MPD Robert Contee kepada wartawan, Kamis.

Fanone mengatakan para perusuh memiliki senjata, baik milik mereka sendiri atau diambil dari sesama polisi.

“Kami disemprotkan bahan kimia iritan. Mereka memiliki pipa dan berbagai benda logam, tongkat, beberapa di antaranya menurut saya telah mereka ambil dari petugas penegak hukum. Mereka telah menyerang kami dengan itu, ”kata Fanone, yang menambahkan bahwa dia tidak akan duduk di meja saat pemberontakan sedang terjadi di Capitol.

“Dan itu hanya sejumlah besar perusuh. Kekuatan yang datang dari sisi itu, ”tambahnya. “Sulit untuk menawarkan perlawanan apa pun ketika Anda hanya sekitar 30 orang yang naik melawan 15.000.”

Melawan ‘beruang gada’

Petugas Christina Laury, anggota unit pemulihan senjata dari Departemen Kepolisian Metropolitan, tiba di Capitol sekitar pukul 12:30 ET dan melihat kelompok-kelompok perusuh itu mulai bergerak.

Laury, yang menjaga garis untuk memastikan tidak ada celah bagi siapa pun untuk lolos, dipukul dengan jenis semprotan merica yang lebih kuat yang seharusnya hanya digunakan pada beruang, katanya.

“Orang-orang itu mendorong petugas, memukul petugas. Mereka menyemprot kami dengan apa yang kami sebut, pada dasarnya, gada beruang, karena Anda menggunakannya pada beruang, ”katanya.

“Sayangnya, itu mematikan Anda untuk sementara waktu. Ini jauh lebih buruk dari semprotan merica, ”tambah Laury. “Itu menutup matamu. … Anda harus menyemprot dan menyiram diri Anda sendiri dengan air. Dan pada saat-saat itu menakutkan karena Anda tidak dapat melihat apa pun dan memiliki orang-orang yang berjuang untuk melewatinya. “

Dia cukup beruntung tidak dipukul dengan apa pun kecuali melihat orang lain dipukuli dengan benda.

“Mereka dipukul dengan benda logam. Tiang logam. Saya ingat melihat garpu rumput. Mereka disemprot, dirobohkan, ”kata Laury, yang menambahkan bahwa bala bantuan terus berputar sehingga orang lain dapat beristirahat selama pertempuran selama berjam-jam.

“Hanya memukul mundur petugas untuk memulihkan dan (bala bantuan) turun tangan untuk sampai ke garis depan. Dan kemudian mereka turun dan lebih banyak petugas turun tangan dan petugas yang dirobohkan, mereka lebih baik lagi dan mereka hanya berjuang karena intinya adalah, kami tidak membiarkan siapa pun lewat. ”

‘Mulutnya berbusa’

Petugas Daniel Hodges menjadi terkenal setelah rekaman dirinya dihancurkan oleh pintu selama kerusuhan capitol. (CNN)

Petugas Daniel Hodges adalah salah satu dari petugas yang mencoba melawan para perusuh tetapi menjadi kasar dalam pertarungan. Hodges mendapat perhatian setelah rekaman dirinya dihancurkan oleh sebuah pintu. Petugas berusia 32 tahun itu terlihat di klip dengan darah menetes melalui giginya saat dia terus terengah-engah sehingga dia bisa berteriak “Tolong” di bagian atas paru-parunya.

Hodges berlomba ke Capitol untuk menawarkan dukungan seperti banyak orang lain dan segera mendapati dirinya diserang dari massa yang marah yang, katanya, percaya bahwa mereka adalah patriot.

“Ada seorang pria yang merobek topeng saya, dia mampu merobek tongkat dan memukul saya dengan itu,” kata Hodges, yang terjebak di pintu dan menambahkan bahwa lengannya ditekuk sebelum mereka merobek senjatanya.

“Mulutnya berbusa, jadi orang-orang ini benar-benar beriman dengan cara yang terburuk.”

Hodges akhirnya diselamatkan oleh petugas lain yang akhirnya datang membantunya.

“Anda tahu segalanya tampak buruk,” kata Hodges, yang secara ajaib berjalan pergi tanpa cedera besar dan mungkin menderita gegar otak ringan. “Saya menyerukan semua yang saya hargai, dan seorang petugas di belakang saya bisa memberi saya cukup ruang untuk menarik saya keluar dari sana dan membawa saya ke belakang sehingga saya bisa melepaskan diri.”

Ini adalah kunjungan pertama Hodges ke gedung Capitol.

[vemba-video id=”us/2021/01/15/officer-crushed-capitol-riot-speaks-out-ac360-sot-vpx.cnn”]

‘Mereka merasa berhak’

Petugas patroli mengatakan dia telah mendengar tentang kemungkinan kekerasan selama bertahun-tahun sehingga dia tidak terkejut para perusuh akan menyerbu Capitol. Yang mengejutkannya adalah bagaimana para pemberontak mengira polisi akan berada di pihak mereka.

“Beberapa dari mereka merasa kami akan cepat berteman karena banyak dari mereka yang vokal,” kata Hodges. “Mereka mengatakan hal-hal seperti, ‘Ya, kami telah mendukung Anda melalui semua hal Black Lives Matter ini, Anda harus mendukung kami’ dan mereka merasa berhak.”

Gravatar Image

Author:

Keluaran Toto KL Hari Ini : totokl hari ini